Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Peneliti Turki Temukan Kastil Urartu Berusia 3.000 Tahun

Ilham Budhiman
Ilham Budhiman - Bisnis.com 27 November 2017  |  08:50 WIB
Daily Mail
Daily Mail

Bisnis.com, BANDUNG - Para peneliti yang menjelajahi Danau Van di Turki menemukan reruntuhan dinding kastil berusia 3.000 tahun yang sempat dinyatakan hilang. Saat ditemukan, kastil itu sangat terpelihara dengan baik. Diperkirakan kastil itu dibangun oleh peradaban Urartu.

Dilansir Daily Mail, para ahli telah mempelajari badan air selama satu dekade sebelum mengungkapkan benteng tersebut hilang jauh di bawah permukaannya.

Penemuan ini dibuat oleh tim peneliti dari Universitas Van Yüzünnün Yül termasuk Tahsin Ceylan selaku fotografer dan videografer bawah laut, penyelam Cumali Birol, dan seorang akademisi Mustafa Akku.

Legenda di antara populasi daerah tersebut membicarakan tentang reruntuhan kuno yang tersembunyi di air, dan tim Van memutuskan untuk menyelidiki.

Selama sepuluh tahun, mereka menangkap gambar mullets mutiara, mikroba, karang dan bahkan kapal Rusia yang cekung, namun pencarian kastil yang mereka cari tetap sulit dipahami. Namun, kini pencarian itu terbayar setelah mengungkap batu kastil yang telah terlindungi dari kerusakan akibat air danau yang sangat basa.

Diperkirakan struktur batu dibangun oleh orang-orang Urartia, karena bebatuan yang digunakan disukai oleh peradaban. Benteng, serta sejumlah desa dan pemukiman di daerah tersebut, dibangun pada saat tingkat air jauh lebih rendah daripada sekarang.

Tahsin Ceylan mengatakan, banyak peradaban dan orang-orang telah menetap di sekitar Danau Van. Mereka menamai danau itu "laut atas" dan percaya bahwa mereka menyembunyikan banyak hal misterius.

"Dengan keyakinan ini, kami berupaya mengungkapkan rahasia danau itu. Merupakan keajaiban untuk menemukan benteng ini di bawah air,"

"Kerajaan Urartu adalah negara kuno di wilayah pegunungan tenggara Laut Hitam dan barat daya Laut Kaspia," katanya.

Saat ini, wilayah tersebut terbagi antara Armenia, Turki timur dan barat laut Iran. Disebutkan dalam sumber Asyur dari awal abad ke-13 SM, Urartu menikmati kekuatan politik yang cukup besar di Timur Tengah pada abad 9 dan 8 SM.

Orang-orang Urartians berhasil di daerah tersebut pada abad ke-6 SM oleh orang-orang Armenia. Urartu adalah nama Asyur dan orang-orang yang disebut Urartia memanggil negara mereka Biainili.

Ibukota mereka Tushpa, terletak di tempat yang sekarang dikenal dengan Danau Van. Sebagian besar sisa permukiman Urartian ditemukan di antara empat danau: Çildir dan Van di Turki, Urmia di Iran, dan Sevan di Armenia, dengan ekstensi yang jarang ke arah barat ke Sungai Efrat.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jagat aneh bandung

Sumber : Daily Mail

Editor : Ajijah
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top