Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Pemkab Bandung Guyur Bonus Rp1 Miliar untuk Peraih Medali SEA Games 2023

Pemerintah Kabupaten Bandung siapkan bonus Rp1,06 miliar untuk atlet peraih medali emas di ajang SEA Games 2023 di Kamboja.
Bupati Bandung Dadang Supriatna saat menyambut para atlet asal Bandung, Senin (22/5/2023).
Bupati Bandung Dadang Supriatna saat menyambut para atlet asal Bandung, Senin (22/5/2023).

Bisnis.com, BANDUNG -- Pemerintah Kabupaten Bandung siapkan bonus Rp1,06 miliar untuk atlet peraih medali emas di ajang SEA Games 2023 di Kamboja.

Hal tersebut disampaikan oleh Bupati Bandung Dadang Supriatna saat menyambut para atlet asal Bandung, Senin (22/5/2023). Menurutnya, bonus tersebut akan diguyurkan kepada para atlet setelah pengesahan pada APBD Perubahan 2023 mendatang.

Para atlet Kabupaten Bandung yang berlaga di SEA Games Kamboja 2023  berhasil meraih 4 medali emas, 2 perak dan 8 perunggu.

Raihan medali didapat dari 3 atlet dayung asal Kabupaten Bandung yang berhasil mengoleksi 3 emas, 1 perak dan 4 perunggu atas nama Indra Hidayat, Wandi dan Dede Sunandar.

Atlet lainnya asal Kabupaten Bandung, yaitu Tsabitha Alfiah Ramadhani meraih medali emas cabor angkat besi 64 kg. Kemudian Diana Ratna Dewi, meraih medali perunggu cabor kun bokator.

Selain itu, enam atlet hoki outdoor putra dan putri Indonesia asal Kabupaten Bandung turut menyumbangkan medali perunggu untuk Tim Indonesia pada ajang SEA Games Kamboja 2023. Keenam atlet itu, yakni Adna Fika Ainun S, Nisa Indira, Salma Maulani, Aulia Akbar, Nurul Maulana, dan Derangga Aditya. 

Di cabang  polo air, atlit asal Kabupaten Bandung, Ahmad Fauzi menyumbang medali perak. sedangkan untuk pilo air putri, Nyoman Ayu Safitri dan Indah Savitri mendapatkan nedali perunggu.

Bupati Bandung Dadang Supriatna mengungkapkan untuk membentuk atlet berprestasi itu tidak mudah. Artinya, ada proses dan ada beberapa venue atlet berprestasi di SEA Games Kamboja 2023 itu ada di Kabupaten Bandung.

"Saya sangat memperhatikan dan mengapresiasi terhadap para atlet, dengan bersiteguh selalu  mempertahankan dan mengharumkan nama baik Kabupaten Bandung," kata Dadang dalam keterangan resmi yang diterima Bisnis, Senin (22/5/2023).

Dadang menyebutkan ada 14 atlet asal Kabupaten Bandung yang mewakili nasional untuk bertarung pada ajang SEA Games di Kamboja. 

"Saya tidak akan menahan hak-hak atlet. Termasuk hak-hak atlet berprestasi  dan sebaliknya  kalau seandainya ada atlet asal Kabupaten Bandung pindah ke kabupaten/kota lainnya, bukan tidak boleh. Boleh-boleh saja. Tapi mohon maaf, kalau ada atlet seperti itu, walaupun kita mempersiapkan bonus terhadap para atlet kita, itu saya katakan tidak akan saya berikan. Itu kalau bagi atlet-atlet, pindah-pindah untuk daerah lain," katanya.

Tapi, lanjut dia, bagi atlet asal Kabupaten Bandung yang mewakili Provinsi Jabar atau pun nasional, maka pemerintah daerah harus bertanggungjawab, fokus dan siap memberikan bonus kepada atlet tersebut.

Dadang mengatakan, setiap atlet Kabupaten Bandung yang berprestasi di ajang nasional maupun tetap akan diperhatikan oleh pemerintah daerah Kabupaten Bandung. 

"Kita pun akan melakukan pengembangan venue-venue yang ada di Kabupaten Bandung. Contoh KONI ini ada 78 cabang olahraga. Dari 78 cabor itu, kita baru punya 56 cabor. Saya minta ke Ketua KONI Kabupaten Bandung ini, minimal ada 70 cabor di Kabupaten Bandung," tuturnya.

Kenapa, kata Dadang, KONI Kabupaten Bandung mentargetkan pada Porprov mendatang diupayakan terus  meningkatkan raihan prestasi atau medalinya.

"Misalnya kita kemarin pada Porprov 2022, target 53 emas, ternyata kita bisa mendapatkan 73 medali emas. Nanti akan dilaksanakan Porprov  di Bogor, kita targetkan 100 medali emas," katanya.

Menurut Dadang, untuk meraih target itu, kita harus membuat skenario maupun strategi, baik penambahan cabor dan hal lainnya.

"Jangan sampai kita sudah menjanjikan dan ada targetan, tapi kita tak ikhtiar. Jadi ini percuma. Jangan menunggu takdir. Kita tetap ikhtiar secara maksimal untuk mendapatkan 100 medali emas itu dari sekarang ikhtiarnya," tuturnya.

Maka, kata dia, manfaatkan para wakil ketua dan bidang masing-masing yang ada di KONI Kabupaten Bandung, sehingga targetan 100 medali emas yang akan dilaksanakan di Bogor pada 2026 mendatang bisa tercapai.

"Kalau itu logis, jangan bicara uang. Kita akan suport. Kalau berbicara duit-duit, tapi tak punya targetan, ya percuma," ujarnya.

Tak hanya itu, Dadang mengatakan, sarana dan prasarana di venue maupun cabor akan dianggarkan karena setiap tahun selalu dianggarkan.

"Contoh sekarang dua kegiatan yang akan kita lakukan. Misalkan, dianggarkan pada APBD Perubahan. Kalau APBD Perubahan tidak mampu, berarti kita akan anggarkan di APBD Murni 2024 mendatang. Usulkan saja sesuai dengan kebutuhan dan venue yang ada," ujarnya. 

Termasuk, kata dia, disaat mentargetkan 100 medali emas, berarti harus menambah cabor. Cabor mana saja yang harus dibentuk, sehingga kerangka dan strukturnya sudah siap.

"Sehingga nanti menghadapi Porprov 2026 di Bogor, target 100 medali emas akan tercapai," ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Penulis : Dea Andriyawan
Editor : Ajijah
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper