Bandung Jadi Tuan Rumah Konferensi Ketua MPR Internasional

Konferensi Internasional Ketua Majelis Permusyawaratan, Dewan Syuro Negara-Negara Anggota OKI akan digelar di Bandung pada 24-26 Oktober mendatang.
Warga melintas di depan Gedung Merdeka, Jalan Asian Afrika Kota Bandung/Antara
Warga melintas di depan Gedung Merdeka, Jalan Asian Afrika Kota Bandung/Antara

Bisnis.com, BANDUNG -- Konferensi Internasional Ketua Majelis Permusyawaratan, Dewan Syuro Negara-Negara Anggota OKI akan digelar di Bandung pada 24-26 Oktober mendatang.

Sekretaris Jenderal MPR RI Ma'ruf Cahyono mengatakan negara-negara OKI yang diundang hadir mencapai 50 negara. Namun yang sudah pasti mengkonfirmasi hadir sekitar 15 negara.

Di antaranya dari Bahrain, Maroko, Iran, Yaman,  Malaysia, Saudi Arabia, Mesir, Pakistan dan lainnya.

"Ini berkembang terus masih dalam konfirmasi. Jadi, 15 negara nantinya akan bertambah," ujar Ma'ruf dalam rilis Humas Jabar yang dikutip Sabtu (22/10/2022).

Rencananya pertemuan ini membicarakan urgensi keberadaan forum jadi belm ada isu khusus atau tematik yang akan dibahas. Nantinya, kalau semua sepakat pertemuan ini perlu dikuatkan maka akan menjadi alternatif forum. 

"Konferensi ini, tak mencantumkan tema secara khusus tapi akan membahas orientasi ke depan parlemen yang diperlukan. Selain itu, akan ada joint statment d rumuskan para delegasi di hari terakhir nanti," katanya.

Rencanannya, acara akan dibuka oleh presiden dan wapres dan dihadiri semua menteri terkait. Termasuk, akan ada utusan dari berbagai duta besar yang akan bertindak jadi peninjau. 

"Isu kemanusian dan gagasan baru akan muncul dalam pertemuan ini," katanya.

Pertemuan ini digelar karena parlemen negara-negara di dunia harus dikuatkan untuk mewujudkan perdamaian dunia. Gagasan tersebut, kemudian disambut baik oleh Ketua Majelis Syuro Saudi Arabia dan juga Ketua Ketua Majelis tinggi di Maroko.

"Nah ini yang melatari, kemudian dari Saudi Arabia maupun Maroko menyarankan memberi masukan untuk segera dilakukan langkah-langkah termasuk kajian-kajian agar ada parlemen-parlemen sejenis MPR atau dewan di dunia sehingga nanti bisa dilakukan langkah-langkah yang lebih konkret," paparnya.

Terkait pemilihan tempat konferensi di Jabar khususnya Kota Bandung karena sudah menjadi salah satu kota yang bersejarah. Karena, menjadi salah satu tempat bersejarah bagi bangsa-bangsa Asia Afrika saat itu yang memerdekakan diri. 

"Terinspirasi dengan peristiwa Konferensi Asia Afrika event pada 1955 itu dampaknya itu terus berlanjut hingga hari ini. MPR itu memutuskan diadakan di Jabar khususnya di Bandung dengan pertimbangan salah satunya sejarah selain kenyamanan, keindahan Kota Bandung," paparnya. 

Kepala Biro Pemerintahan dan Otonomi Daerah Setda Prov Jabar Dodit Ardian Pancapana mengatakan Bandung dipilih menjadi tempat konferensi selain dulu menjadi tempat penyelenggaraan KAA, dulu ada dasa sila Bandung yang mempersatuan dan jadi pijakan sejarah.

Selain itu, MPR pada tahun 60 sampai 71 pernah berkantor disana.

"Pembukaan nanti di Gedung Asia Afrika. Lalu ke Hotel Pullman. Ada historical walk juga nantinya. Jadi tak hanya geografis tapi historis juga dan ada tinjauan ke museum," katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Editor : Ajijah
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper