Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jelajah Segitiga Rebana : Pelabuhan Patimban akan Manfaatkan Teknologi Terkini

Kepala Satuan Tugas Pelabuhan Patimban, Anwar mengatakan pihaknya berupaya agar kehadiran pelabuhan Patimban nantinya dapat membantu para pelaku usaha logistik sehingga beban biaya pengiriman logistik dapat dikurangi.
Leo Dwi Jatmiko
Leo Dwi Jatmiko - Bisnis.com 24 Juni 2020  |  23:01 WIB
Aktivitas proyek pembangunan Pelabuhan Patimban di Kabupaten Subang, Jawa Barat, Selasa (23/6/2020). Bisnis - Rachman
Aktivitas proyek pembangunan Pelabuhan Patimban di Kabupaten Subang, Jawa Barat, Selasa (23/6/2020). Bisnis - Rachman

Bisnis.com, CIREBON - Teknologi infromasi terkini rencananya akan diterapkan di Pelabuhan Patimban, sehingga proses distribusi barang di pelabuhan menjadi makin lancar.

Kepala Satuan Tugas Pelabuhan Patimban, Anwar mengatakan pihaknya berupaya agar kehadiran pelabuhan Patimban nantinya dapat membantu para pelaku usaha logistik sehingga beban biaya pengiriman logistik dapat dikurangi.

Salah satu cara yang ditempuh adalah dengan menerapkan sistem teknologi informasi berbasis Internet of Things di pelabuhan atau smartport.

“Harapan kami operator [yang menang] nanti menerapkan IT sehingga akan membantu proses logistik secara signifikan. Jadi misalkan barang yang datang sudah terinformasikan sehingga tidak terjadi penumpukan dan lebih efisien. Harapan kita seperti itu,” kata Anwar kepada Bisnis beberapa waktu lalu.

Pemanfaatan IoT untuk pelabuhan bukanlah hal baru. Jerman telah mengimplementasikan hal tersebut dengan dukungan teknologi 5G .

Pelabuhan Hamburg Port Authority (HPA), pelabuhan terbesar di Jerman, telah menggunakan teknologi generasi ke-5 sejak 2018. HPA hanya membutuhkan 10 unit BTS untuk mengelola kapal peti kemas yang lalu lalang.

Selain untuk memantau pergerakan kapal, konektivitas 5G dimanfaatkan HPA dalam mengendalikan pesawat nirawak atau drone. Di sana, terdapat belasan pesawat nirawak yang berpatroli mengelilingi pelabuhan hingga puluhan kali setiap hari. Kamera-kamera di tiap pesawat nirawak memberikan informasi real-time tentang posisi tiap kontainer.

Dengan informasi real-time, pengelolaan lokasi bongkar muat kapal bisa lebih akurat. Tidak hanya itu, pesawat nirawak juga bisa dengan cepat mencari peti kemas yang keberadaannya tidak diketahui.

Teknologi 5G yang memiliki karakteristik lantensi rendah dibutuhkan untuk mendukung pengoperasian pesawat nirawak. Pengelola HPA mempertahankan waktu tunda di bawah 2 milidetik untuk mengoperasikan pesawat nirawak yang rata-rata terbang dengan kecepatan di atas 5 km per jam.

Sekadar catatan, selama periode 22 Juni - 26 Juni, Bisnis Indonesia melakukan penulusuran di kawasan Segitiga Rebana (Subang-Majalengka-Cirebon) untuk menggali potensi di kawasan tersebut.

Program ini terlaksana berkat dukungan dari banyak pihak, a.l. Pemprov Jabar, Pemkab Majalengka, Bank BJB, PT Migas Hulu Jabar (MUJ), Dinas Perindustrian dan Perdagangan Jawa Barat, BIJB, Disparbud Jabar, JNE, XL dan Telkomsel.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pelabuhan patimban
Editor : David Eka Issetiabudi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top