Bank DKI Gugat BJB

Tegar Arief
Tegar Arief - Bisnis.com 02 April 2019  |  09:45 WIB

Bisnis.com, JAKARTA - PT Bank Pembangunan Daerah DKI Jakarta diketahui tengah mengajukan gugatan wanprestasi kepada PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Barat dan Banten Tbk. kantor cabang khusus Jakarta.

Hal itu tertuang dalam info perkara yang dirilis dari Sistem Informasi Penelusuran perkara (SIPP) Pengadilan Negeri Jakarta Pusat seperti dikutip Selasa, (2/4/2019).

Gugatan wanprestasi Bank DKI terhadap BJB kantor cabang khusus Jakarta itu didaftarkan pada Selasa 26 Maret 2019 dengan nomor perkara 195/Pdt.G/2019/PN Jkt.Pst. Bertindak sebagai kuasa hukum Bank DKI yakni Firmansyah.

Dalam dokumen yang disampaikan, Bank DKI mengajukan gugatan wanprestasi kepada BJB kantor cabang khusus Jakarta terkait dengan pembayaran Garansi Bank Pelaksanaan Nomor 1972/J.Pel/10/Jkt/2012 pada 24 April 2012.

Kerugian yang dialami Bank DKI seperti yang dijelaskan yakni rugi atas jaminan garansi bank pelaksanaan yang tidak dibayarkan sebesar Rp7,14 miliar. Lalu, kerugian berupa keuntungan yang telah diperhitungkan (winstderving) apabila nilai uang jaminan bank garansi yang tidak dibayarkan dengan total Rp13,39 miliar.

Terkait dengan gugatan itu, Bank DKI mengajukan sita jaminan berupa Menara BJB yang terletak di Jl. Naripan No. 12-14 Bandung, 40111.

Bisnis telah menghubungi Head of Corporate Secretary Division Bank BJB Muhammad Asadi Budiman untuk meminta tanggapan terkait langkah hukum atau upaya yang disiapkan perseroan. Namun hingga berita ini ditulis Asadi tidak memberikan jawaban.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
bisnis jabar

Editor : Tegar Arief

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top