Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rencana Honorer Diganti Jadi Outsourcing, Pemprov Jabar Lakukan Pemetaan

Pemerintah Provinsi Jawa Barat segera membahas secara teknis terkait rencana Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) yang akan menghapus tenaga honorer di lingkungan pemerintahan mulai 28 November 2023. 
Wisnu Wage Pamungkas
Wisnu Wage Pamungkas - Bisnis.com 06 Juni 2022  |  13:29 WIB
Rencana Honorer Diganti Jadi Outsourcing, Pemprov Jabar Lakukan Pemetaan
Sekda Jabar Setiawan Wangsaatmaja

Bisnis.com, BANDUNG - Pemerintah Provinsi Jawa Barat segera membahas secara teknis terkait rencana Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) yang akan menghapus tenaga honorer di lingkungan pemerintahan mulai 28 November 2023. 

Sekda Jabar Setiawan Wangsaatmaja mengatakan terkait dengan Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kontrak (PPPK), pihaknya baru akan membahasanya besok Selasa (7/6/2022). 

"Jadi antara PPPK, Sekretaris Daerah, Biro Organisasi, dan BKD, akan mematakan pegawai-pegawai yang ada saat ini," katanya di Gedung Sate, Bandung, Senin (6/6/2022).

Pemetaan ini diperlukan untuk melihat sejauhmana honorer Pemprov Jabar akan dites untuk menjadi PPPK serta penempatannya. "Akan kita 'tes' barangkali untuk menjadi PPPK, sesuai dengan kebutuhan unit organisasi," kayanya. 

Menurut Setiawan ada beberapa kata kunci yang menjadi arahan Menteri PAN RB Tjahjo Kumolo terkait hal ini yang akan didiskusikan pihaknya besok.

Sebelumnya, Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) Tjahjo Kumolo menegaskan strategi ini adalah amanat Undang-undang No. 5/2014 tentang ASN yang disepakati bersama Dewan Perwakilan Rakyat (DPR).

Penataan tenaga non-aparatur sipil negara atau non-ASN pada pemerintah pusat maupun daerah adalah bagian dari langkah strategis untuk membangun SDM ASN yang lebih profesional dan sejahtera serta memperjelas aturan dalam rekrutmen. 

Sebab tidak jelasnya sistem rekrutmen tenaga honorer berdampak pada pengupahan yang kerap kali dibawah upah minimum regional (UMR).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

outsourcing pemprov jabar tenaga honorer
Editor : Ajijah

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
back to top To top