Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tol NS Link Masuk RTRW Jabar

Wisnu Wage Pamungkas
Wisnu Wage Pamungkas - Bisnis.com 08 Februari 2019  |  12:34 WIB
Tol NS Link Masuk RTRW Jabar

Bisnis.com, BANDUNG - Pemerintah Provinsi Jawa Barat memasukan ruas tol baru Pasirkoja-Surapati Bandung atau North South Link (NS Link) ke dalam revisi tata ruang Jawa Barat.

Sekda Jabar Iwa Karniwa mengatakan, tol yang diinisiasi oleh PT Citra Marga Nusapala Persada (CMNP) melalui BUMD PT Jasa Sarana tersebut sudah diakomodasi pihaknya dalam revisi Perda RTRW Jabar.

"Sudah masuk [revisi] sekarang masih kami bahas dengan DPRD Jabar," katanya di Bandung,Jumat (8/2/2019).

Menurutnya, ruas yang merupakan sambungan dari Tol Soreang-Pasirkoja (Soroja) tersebut akan didorong oleh Pemprov Jabar guna mengantisipasi pertumbuhan jumlah kendaraan yang mencapai 12% setiap tahun khususnya di Kota Bandung.

Setelah proses di dewan selesai, perwujudan tol yang disebut NS Link tersebut akan disodorkan ke Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) untuk dievaluasi.

"Dari kita mungkin dipersiapkan saja, karena ini tiga pihak ya, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat, Pemerintah Provinsi Jabar, dan Pemerintah Kota Bandung sebagai penerima manfaatnya," katanya

Meski ini inisiasi swasta, tahapan pembangunan tol yang akan menelan biaya Rp8,491 triliun itu harus melalui PUPR. "Ini murni swasta, nanti akan kami pikirkan dari BUMD apakah bisa ikut," ujarnya.

Iwa memastikan dalam revisi RTRW Jabar, pembangunan tol dalam kota ini akan diintegrasikan dengan pembangunan Bandung Intra Urban Toll Road (BIUTR) dan proyek Light Rail Transit (LRT) Bandung Raya.

"Pembangunan BIUTR masih dalam tahapan merancang nota kesepahaman antara Kementerian PUPR, Pemprov Jabar, dan Pemkot Bandung, mengenai sharing budget pembebasan lahan BIUTR," katanya.

Menurutnya, pihak Japan Inernational Cooperation Agency (JICA) baru bisa melanjutkan komitmen pembiayaan pembangunan BIUTR jika MoU para pihak sudah tuntas.

Iwa mengatakan MoU tersebut akan ditandatangani tahun ini untuk mempercepat pembangunan BIUTR di Kota Bandung yang membentang dari Pasteur hingga Gedebage. "Kami targetkan dalam tahun ini bisa selesai," tuturnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bandung raya
Editor : Tegar Arief

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
back to top To top