Baru 30 Persen SMA/SMK di Jabar Jadi Sekolah Toleransi

Disdik Jabar terus mempererat sinergitas dengan kepolisian untuk menebarkan praktik baik guna menangkal radikalisme di kalangan pelajar.
Kadisdik Jawa Barat Dedi Supandi bertemu dengan Kapolda Jabar Suntana di Kantor Disdik Jabar, Jalan Dr. Radjiman, Bandung, Selasa (7/2/2023).
Kadisdik Jawa Barat Dedi Supandi bertemu dengan Kapolda Jabar Suntana di Kantor Disdik Jabar, Jalan Dr. Radjiman, Bandung, Selasa (7/2/2023).

Bisnis.com, BANDUNG--Dinas Pendidikan (Disdik) Jawa Barat terus mempererat sinergitas dengan kepolisian untuk menebarkan praktik baik guna menangkal radikalisme di kalangan pelajar.

Hal tersebut mengemuka setelah Kepala Dinas Pendidikan (Kadisdik) Jawa Barat Dedi Supandi bertemu dengan Kapolda Jabar Suntana di Kantor Disdik Jabar, Jalan Dr. Radjiman, Bandung, Selasa (7/2/2023).

Dedi Supandi mengatakan kolaborasi dengan kepolisian diharapkan akan kian banyak terwujud sekolah-sekolah toleransi, baik sekolah negeri maupun swasta.

Ke depan, kepolisian pun akan bersinergi dengan sekolah untuk menyampaikan praktik-praktik baik di berbagai momentum.

"Menjadi pembina upacara, terus ada latihan-latihan untuk ekstrakurikuler, dan lainnya," ujarnya.

Pihaknya mencatat dari 5.033 SMA/SMK/SLB di Jabar, saat ini baru sekitar 30 persen yang sudah menjadi sekolah toleransi. Pihaknya akan terus mendorong kehadiran sekolah toleransi lainnya di Jabar.

"Sekolah toleransi di Jabar baru 30 persennya dari 5.033 sekolah. Itu pun hanya beberapa sekolah negeri. Targetnya, diharapkan pada tahun 2023-2024 terus berjalan sampai 50 persen," kata Dedi.

Soal banyaknya pelaku geng motor dari kalangan pelajar, Dedi mengatakan pihaknya sudah bekerjasama dengan pihak kepolisan, yakni lebih pada tindakan preventif.

"Makanya tadi untuk pembinaan-pembinaan itu ada beberapa praktik baik yang nanti di level Polsek dengan Polres. Mereka juga akan komunikasi dengan level sekolah oleh pembinaan pada saat upacara dan kegiatan terutama di kegiatan mata pelajaran PPKN," katanya.

Tidak hanya itu, Dedi melanjutkan, pihaknya akan menggelar sejumlah kegiatan dengan tujuan memperkuat anti-radikalisme di lingkungan sekolah.

"Nanti juga ada ceramah kebangsaan dengan Kesbangpol itu dilakukan untuk menangkal tadi angka radikalisme geng motor dan narkotika," pungkasnya.

Sementara itu, Kapolda Jabar, Irjen Pol. Suntana menjelaskan, Disdik Jabar menjadi lembaga strategis untuk menyiapkan generasi muda dalam mempersiapkan masa depan.

"Kami bicarakan beberapa program bagaimana mengembangkan dan mempunyai daya tahan terhadap bahaya radikalisme dan antikeberagaman," ujar Suntana.

Dia memastikan, pihaknya mendukung penuh peran Disdik Jabar tersebut. "Polisi mendukung, (seperti) penggunaan personel, fasilitas Polri, apapun untuk kebaikan dan sebagai dukungan untuk program Disdik," ungkapnya.

Dia mengharapkan, sinergisme ini bisa berdampak pada kondusifnya masyarakat melalui pelajar dalam menghadapi tahun pemilu. "Kita di tahun pemilu (ingin) Jabar hade, kondusif, jangan sampai mudah diprovokasi, mudah mengumbar hate speech. Itu yang mau kita berikan (edukasi) kepada masyarakat dan anak-anak muda," pungkasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Editor : Ajijah
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper