Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

1.207 Personel Disiagakan Amankan Nataru, Bupati Minta Warga Tidak Keluyuran

Bupati Bandung Dadang Supriatna mengatakan Pemkab Bandung bersama TNI-Polri akan menggelar Operasi Lilin Lodaya Tahun 2021. Kegiatan tersebut rencananya akan dilaksanakan selama 10 hari, yakni dari tanggal hari ini, Jumat 24 Desember 2021 hingga 2 Januari 2022.
Dea Andriyawan
Dea Andriyawan - Bisnis.com 24 Desember 2021  |  17:25 WIB
Ilustrasi - Antara
Ilustrasi - Antara

Bisnis.com, BANDUNG - Jelang Natal dan Tahun Baru (nataru) 2022, Pemerintah Kabupaten Bandung meminta masyarakat untuk bersama keluarga di rumah. Hal tersebut dilakukan guna meminimalisasi terjadinya kerumunan.

Bupati Bandung Dadang Supriatna mengatakan Pemkab Bandung bersama TNI-Polri akan menggelar Operasi Lilin Lodaya Tahun 2021. Kegiatan tersebut rencananya akan dilaksanakan selama 10 hari, yakni dari tanggal hari ini, Jumat 24 Desember 2021 hingga 2 Januari 2022.

Dadang memastikan akan ada 1.207 personel gabungan yang terdiri dari 735 Polri, 95 TNI dan 377 unsur perangkat daerah (PD) terlibat dalam operasi itu.

“Personel gabungan ini akan mengisi pos-pos pengamanan dan pelayanan. Dalam rangka menjamin keamanan dan keselamatan masyarakat saat perayaan natal dan pergantian tahun,” ungkap bupati, dalam keterangan resmi yang diterima Bisnis, Jumat (24/12/2021).

Melalui Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Bandung, pihaknya juga telah menyiapkan sejumlah tenaga kesehatan (nakes) untuk berjaga di pos yang telah ditentukan Polresta Bandung.

“Bagi masyarakat yang hendak masuk ke Kabupaten Bandung akan dilakukan pengecekan vaksin di PeduliLindungi. Jika belum terdaftar, akan dilakukan vaksinasi oleh petugas,” jelas orang nomor satu di Kabupaten Bandung itu.

Meski objek wisata tetap buka selama nataru, namun bupati yang akrab disapa Kang DS itu mengimbau masyarakat untuk merayakan natal dan melewati malam pergantian tahun secara sederhana di rumah.

Sementara untuk mencegah kerumunan, Kang DS juga akan segera mengeluarkan Surat Edaran (SE), sebagai tindak lanjut dari Instruksi Mendagri (Inmendagri) terbaru selama nataru. Dalam instruksinya, Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian meminta penutupan seluruh alun-alun pada 31 Desember 2021 hingga 1 Januari 2022.

"Memang ada ketentuan tempat wisata boleh buka, namun bagi masyarakat yang sudah di vaksin dan kapasitasnya pun dibatasi, tidak lebih dari 70 persen. Saya mengimbau kepada masyarakat untuk tetap di rumah, kalaupun mau ke tempat wisata lebih baik domestik,” imbau Bupati Dadang Supriatna.

Pada kesempatan yang sama, Kapolresta Bandung Hendra Kurniawan menjelaskan Operasi Lilin Lodaya merupakan langkah preventif dalam menjaga kelancaran arus lalu lintas.

“Namun, akan tetap ada pengecekan random untuk sampel terkait dengan penggunaan aplikasi PeduliLindungi. Jadi kalau belum terdaftar, kami telah menyiapkan faskes (fasilitas kesehatan) yang buka 24 jam, termasuk Sabtu dan Minggu tetap buka,” terangnya.

Hendra juga berharap, pengamanan gabungan itu dapat berjalan dengan aman dan kondusif.

“Hari ini juga ada pemusnahan sejumlah miras (minuman keras). Mudah-mudahan malam Natal dan tahun baru ini semuanya dalam keadaan aman dan kondusif,” tutup Kapolresta Bandung. (K34)


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kabupaten bandung Natal dan Tahun Baru
Editor : Ajijah

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top