Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Disperdagin Kabupaten Cirebon: Produsen Masih Andalkan Kedelai Impor

Kepala Bidang Perdagangan Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperdagin) Kabupaten Cirebon Dini Dinarsih mengatakan kenaikan harga terjadi secara nasional, sehingga pemerintah daerah tidak mampu menekan harga.
Hakim Baihaqi
Hakim Baihaqi - Bisnis.com 27 Mei 2021  |  17:41 WIB
Ilustrasi - Bisnis
Ilustrasi - Bisnis

Bisnis.com, CIREBON - Pemerintah Kabupaten Cirebon mengaku kesulitan mengendalikan harga kedelai yang mengalami kenaikan sepekan terakhir ini. Harga bahan pokok tahu/tempe tersebut kini dijual dengan harga Rp9.900 per kilogram.

Kepala Bidang Perdagangan Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperdagin) Kabupaten Cirebon Dini Dinarsih mengatakan kenaikan harga terjadi secara nasional, sehingga pemerintah daerah tidak mampu menekan harga.

"Penggunaan kedelai masih tergantung impor, belum ada produsen dalam negeri yang bisa mengembangkan kedelai. Selain itu, tingginya permintaan juga berpengaruh," kata Dini di Kabupaten Cirebon, Kamis (27/5/2021).

Produsen tahu dan tempe memang lebih memilih kedelai impor untuk dijadikan sebagai tahu. Saat ini, pihaknya akan berkoordinasi dengan distributor yang ada di Kabupaten Cirebon.

Di Desa Wanasaba Kidul, Kecamatan Talun, Kabupaten Cirebon, Kamis (27/5/2021), sejumlah tempat produksi tahu tampak tidak terlihat adanya aktivitas produksi. Beberapa tempat tampak ditutup oleh pemiliknya.

Rusman (42), produsen tahun, harga kacang kedelai yang dijual di Kabupaten Cirebon kini sudah menembus angka Rp9.900 per kilogram. Kondisi tersebut terjadi selama sepekan terakhir ini.

"Kembali naik seperti akhir tahun kemarin dan awal tahun. Pernah naik sampai Rp10 ribu per kilonya," kata Rusman di Kabupaten Cirebon, Kamis (27/5/2021).

Rusman awalnya ia tidak mengeluhkan adanya kenaikan tersebut, karena bisa menaikkan harga tahu. Namun, beberapa pengecer enggan menampung dengan harga lebih tinggi.

Selama mogok produksi nanti, kata Rusman, ia mengaku bakal kehilangan omzet hingga belasan juta rupiah. Parahnya, tahu yang diproduksi terancam dibuang karena dipastikan dalam kondisi rusak.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

cirebon harga kedelai
Editor : Ajijah

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top