Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Ratusan Narapidana di Cirebon Ikuti Pemeriksaan Usap Massal

Kepala Lapas Narkotika Kelas IIA Cirebon Nur Bambang Suprihandono menyatakan satu dari tiga pegawai lapas sudah dinyatakan sembuh. Namun, dua orang pegawai lainnya masih menjalani isolasi mandiri.
Hakim Baihaqi
Hakim Baihaqi - Bisnis.com 21 Januari 2021  |  13:07 WIB
Ratusan Narapidana di Cirebon Ikuti Pemeriksaan Usap Massal
Nrapidana Lapas Narkotika Kelas IIA Cirebon menjalani pemeriksaan usap atau swab
Bagikan

Bisnis.com, CIREBON - Sebanyak 672 narapidana di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Narkotika Kelas IIA Cirebon, Kabupaten Cirebon, Jawa Barat, menjalani pemeriksaan usap atau swab, Kamis (21/1/2021).

Pelaksanaan tes usap tersebut dilakukan setelah adanya tiga orang pegawai Lapas Narkotika Kelas IIA Cirebon yang terkonfirmasi positif Covid-19.

Kepala Lapas Narkotika Kelas IIA Cirebon Nur Bambang Suprihandono menyatakan satu dari tiga pegawai lapas sudah dinyatakan sembuh. Namun, dua orang pegawai lainnya masih menjalani isolasi mandiri.

"Memastikan ada atau tidaknya dengan cara tes swab ini," kata Bambang di Lapas Narkotika Kelas IIA Cirebon, Kamis (21/1/2021).

Bambang mengatakan, pemeriksaan usap ini pun dilakukan untuk mencegah penyebaran wabah corona. Sejumlah narapidana yang ada di lapas tersebut pun berasal dari luar Kabupaten Cirebon.

Upaya lain yang dilakukan oleh pihak lapas yakni, memasukan narapidana baru ke ruang isolasi. Setiap ruangan khusus tersebut, nantinya akan akan diisi oleh satu orang.

"Lapas ada ruang 12 ruang isolasi, namun ruangan sebenarnya bukan dikhususkan untuk pandemi. Ruangan itu sudah ada sejak lapas berdiri, kami menyebutnya keong," kata Bambang.

Mulai saat ini, lanjut Bambang, Lapas Narkotika Kelas IIA Cirebon pun bakal mengurangi perpindahan dari lapas lain. Menurutnya, awal tahun ini penyebaran wabah tersebut semakin meningkat.

"Mudah-mudahan tidak ada yang positif baru," katanya.

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Cirebon Enny Suhaeni mengatakan pihak lapas beberapa waktu lalu mengajukan kepada Satgas Penanganan Covid-19 untuk pelaksanaan pemeriksaan tersebut.

Hasil pemeriksaan pun akan dikeluarkan oleh pemerintah daerah dalam waktu dekat, setelah menjalani uji laboratorium di Fakultas Kedokteran Universitas Swadaya Gunung Jati (UGJ).

"Kami masih memiliki cadangan VTM hibah dari UGJ," katanya. (K45)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

cirebon
Editor : Ajijah
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
back to top To top