Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kuliah Umum di UPI Bandung, Mendag Soroti Perlunya Perubahan Regulasi Investasi

Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita menilai Indonenesia harus merombak kebijakan ekonomi guna memancing minat investor asing berinvestasi di Indonesia. Terlebih, saat ini iklim bisnis di Indonesia serba tidak pasti.
Dea Andriyawan
Dea Andriyawan - Bisnis.com 16 September 2019  |  20:34 WIB

Bisnis.com, BANDUNG — Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita menilai Indonenesia harus merombak kebijakan ekonomi guna memancing minat investor asing berinvestasi di Indonesia. Terlebih, saat ini iklim bisnis di Indonesia serba tidak pasti.

Padahal dengan perang dagang China dengan Amerika Serikat yang semakin memanas, seharusnya Indonesia bisa mengambil keuntungan.

"Ini yang salah di negeri ini (Indonesia, sedangkan dia (investor) tidak akan mau kalau di sini penuh dengan ketidakpastian," kata Enggar usai memberikan kuliah umum di Kampus UPI Bandung dengan tema "Ekonomi Indonesia di Tengah Situasi Ketidakpastian Secara Global", Senin (16/9).

Enggar mengaku, Presiden Joko Widodo menekankan peningkatan ekspor dan investasi harus diutamakan peningkatannya. Namun, ia menilai saat ini yang perlu diakselerasi adalah bagaimana investasi bisa terus didorong.

"Nilai investasi dinaikkan, tapi karena ekspor sedang melemah, sehingga nilai investasi harus dinaikkan," ucap Enggar.

Oleh karenanya, saat ini pemerintah tengah fokus mencari solusi terkait masalah investasi baik yang berasal dalam negeri maupun luar negeri. Terutama, mengenai relokasi industri dari Amerika dan China yang kini menyasar negara-negara asia.

Selain itu, Indonesia juga saat ini harus mulai mempersiapkan langkah taktis meningat dalam waktu dekat potensi terjadinya krisis ekonomi global bisa saja terjadi.

"Secara relatif krisis ekonomi dunia satu hingga satu setengah tahun ke depan itu sudah meningkat. Sekarang sudah mulai terjadi perlambatan-perlambatan," ucap Enggar.

Enggar mencontohkan, salah satu solusi yang dapat dilakukan Indonesia adalah seperti membuat pasar dalam negeri diiringi dengan meningkatkan daya beli masyarakat Indonesia.

"Kita harus cepat buat akses pasar baru internal atau dalam negri. Selain itu harus terisis produk dalam negri juga," kata Enggar. (K34)


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mendag
Editor : Ajijah

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top