Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nicotine War Goes Unpad: Kupas Tuntas Kapitalisme dan Perang Nikotin Global

Nicotine War merupakan hasil riset yang menguliti kepentingan bisnis obat-obatan dan dikenal sebagai NRT dalam agenda global pengendalian tembakau.
Bedah buku Nicotine War karya Wanda Hamilton di Fisip Unpad.
Bedah buku Nicotine War karya Wanda Hamilton di Fisip Unpad.

Bisnis.com, BANDUNG - Komunitas Kretek bersama dengan Program Studi Magister Ilmu Antropologi Fisip Universitas Padjadjaran menggelar bedah buku Nicotine War karya Wanda Hamilton, di Fisip Unpad.

Kuliah umum bertajuk ‘Kapitalisme dan Perang Nikotin Global’ ini menghadirkan narasumber Pengajar Departemen Antropologi Unpad, pengajar Departemen Sosiologi Universitas Gadjah Mada AB Widyanta, dan Koordinator Nasional Komunitas Kretek 2010-2016 dan Penulis buku “Membunuh Indonesia” Abhisam Demosa.

Menurut Abisham, Nicotine War merupakan hasil riset dan kajian Wanda Hamilton yang menguliti kepentingan bisnis obat-obatan dan dikenal sebagai Nicotine Replacement Therapy (NRT) dalam agenda global pengendalian tembakau.

Perang nikotin, sebagaimana digambarkan Wanda Hamilton, sudah nyaris dimenangkan oleh korporasi-korporasi farmasi internasional dengan kesuksesannya melalui kampanye global antitembakau serta dukungan penuh dari WHO, lembaga kesehatan publik, pemerintahan dan NGO anti tembakau.

"Isu personal dan legal (tentang merokok) telah diubah menjadi kesehatan publik. Tembakau telah dinyatakan oleh mereka (kelompok antirokok) sebagai musuh bersama dan harus segera diperangi."

Bagi Abhisam, isu antirokok selaras dengan kepentingan mereka untuk menaikkan cukai rokok setinggi-tingginya. "Kenaikan cukai rokok sejatinya sebagai mata tombak untuk menghancurkan industri kretek nasional. Selain itu, tujuan besarnya untuk membentangkan karpet merah bagi kepentingan bisnis nikotin, MNC farmasi, dan MNC tembakau di Indonesia," terang Abhisam.

Sementara itu, Pengajar Departemen Antropologi Universitas Padjajaran, Dede Mulyanto menggunakan pendekatan neokolonialisme dalam memahami Nicotine War. Menurutnya, neokolonialisme itu salah satu cara untuk menguasai kapitalisme global. Dede menambahkan bahwa kapitalisme itu lahir dari eksploitasi tumbuhan yang memiliki pasar.

"Mereka, para asing, menyuruh kita untuk menanam tanaman dari Amerika, karena padinya mau diambil. Artinya mereka ingin melakukan penguasaan ekonomi melalui pasar. Pada intinya, mereka hendak melakukan monopoli pasar," ungkap Dede.

Dede juga melanjutkan penjelasannya bahwa Indonesia acap kali hampa dalam menemukan solusi atas berbagai permasalahan. Masyarakat Indonesia menjadi minder dan rendah diri bahkan, lebih berbahayanya lagi, menelan mentah-mentah kebenaran yang dibuat korporasi farmasi.

"Obat berhenti merokok merupakan bentuk dari disorder mental yang baru. Merokok atau tidak merokok bukan permasalahan utama. Sebab, yang lebih utama, kretek adalah produk Indonesia dengan bahan baku yang kita miliki hingga saat ini. Itu yang mestinya dijaga.

Senada dengan Abhisam dan Dede, Pengajar Departemen Sosiologi UGM, AB Widyanta menegaskan bahwa pentingnya Nicotine War untuk dikaji kembali.

"Buku ini merupakan hasil riset ekonomi politik kritis dari Wanda Hamilton terhadap dominasi penuh muslihat yang gencar dilakukan oleh korporasi medis dan farmasi dalam pertarungan politik bisnis internasional," ujar AB.

AB juga menyoroti bahwa nikotin telah menjadi arena pertarungan kuasa yang akan senantiasa memberikan kontestasi berbagai strategi yang kompleks melalui perlengkapan, manuver, teknik, dan mekanisme tertentu.

"Tarik ulur kepentingan selalu terjadi pada setiap relasi kuasa yang berlangsung di antara pro dan kontra terhadap rezim kesehatan, korporasi farmasi global, negara, petani tembakau, petani cengkeh, dan perokok. Dengan kerangka analisis itu, kita bisa menerapkannya untuk membaca data yang terhampar dalam buku Nicotine War," pungkasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Penulis : Dea Andriyawan
Editor : Ajijah

Topik

Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper