Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ikuti Arahan Ridwan Kamil, BUMD MUJ Garap Bisnis Energi Baru Terbarukan

PT Migas Hulu Jabar (MUJ) mengoptimalkan pengelolaan pendapatan dari bisnis Participating Interest (PI) 10% di blok ONWJ, dalam bidang usaha Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE).
Wisnu Wage Pamungkas
Wisnu Wage Pamungkas - Bisnis.com 05 November 2020  |  15:37 WIB
Sinergitas BUMD Jabar antara anak perusahaan PT MUJ, Energi Negeri Mandiri (ENM) dan Tirta Jabar untuk mengelola PLTMH Cirompang
Sinergitas BUMD Jabar antara anak perusahaan PT MUJ, Energi Negeri Mandiri (ENM) dan Tirta Jabar untuk mengelola PLTMH Cirompang

Bisnis.com, BANDUNG - PT Migas Hulu Jabar (MUJ) mengoptimalkan pengelolaan pendapatan dari bisnis Participating Interest (PI) 10% di blok ONWJ, dalam bidang usaha Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE).

MUJ sebagai Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) Jawa Barat melalui anak perusahaan PT Energi Negeri Mandiri (ENM) melakukan sinergi dengan BUMD, PT Tirta Gemah Ripah (Tirta Jabar) untuk mengelola Pembangkit Listrik Tenaga Mini Hidro (PLTMH) Cirompang, di Kecamatan Bungbulang, Kabupaten Garut dan SPAM Regional Metropolitan Bandung Selatan.

Pengelolaan bersama ini tertuang dalam penandatanganan Perjanjian Kerja Sama (PKS) yang dilakukan oleh Direktur PT ENM Ruli Adi Prasetia dan Direktur Utama Tirta Jabar, Asep Winara di Purwakarta, Selasa 3 November 2020. Sinergitas BUMD Jabar ini disaksikan langsung Kepala Biro BUMD dan Investasi Setda Provinsi Jawa Barat I.Gusti Agung Kim Fajar Wiyati Oka, dan Direktur Utama MUJ Begin Troys.

“Kerja sama ini menguatkan sinergitas antar BUMD dan afiliasinya. Diharapkan kedua BUMD di Jabar ini makin berkembang dengan hasil usaha yang optimal sehingga memberikan dividen bagi Jawa Barat sekaligus mewujudkan Jabar Juara Energi Terbarukan,” kata Direktur PT ENM Ruli Adi Prasetia dalam keterangan resmi perusahaan, Kamis (5/11/2020).

Ruli menambahkan, sinergi ini mencakup dua unit usaha Tirta Jabar yang sudah eksisting yakni PLTMH Cirompang dan SPAM Regional Bandung Selatan. Tujuannya untuk mengoptimalkan kapasitas PLTMH Cirompang dan mengoperasikan SPAM Bandung Selatan.

Direktur Utama Tirta Jabar, Asep Winara menyampaikan, kapasitas terpasang PLTMH Cirompang sebesar 4x2 MW (8 MW) yang memanfaatkan aliran Sungai Cirompang memproduksi listrik dan dijual kepada PLN Distribusi Jawa Barat (DJB) untuk melayani lebih dari 35.000 Kepala Keluarga.

PLTMH Cirompang telah beroperasi sejak tanggal 17 April 2016, dengan tarif penjualan tenaga listrik sebesar Rp. 850/kWh dan rata-rata produksi tenaga listrik sekitar 63.72 juta kWh per tahun, telah memberikan kontribusi pendapatan operasional kepada Tirta Jabar.

Direktur Utama MUJ Begin Troys menuturkan, setelah berhasil menjadi pengelola PI 10%, MUJ terus berinovasi dan mengembangkan usaha bidang energi, termasuk salah satunya penguatan sektor EBTKE melalui kerja sama dengan Tirta Jabar.

Ini merupakan sinergi BUMD yang ke empat setelah sebelumnya pihaknya melakukan kerja sama dengan BIJB, Agronesia, BJBS dan hari ini dengan Tirta Jabar. Insya Allah kita siap bersinergi dengan BUMD lain apalagi sebagai saudara kandung (sesama BUMD) juga, dan tentu (kerja sama) tetap mengacu pada ketentuan peraturan yang ada dan sesuai dengan bidang usaha yang dimiliki (MUJ),” ucap Begin.

Begin menambahkan, selain bersinergi dengan BUMD Jawa Barat, MUJ juga melebarkan usaha dalam bidang ketenagalistrikan untuk operasional industri sektor hulu migas dan bisnis jasa penunjang minyak dan gas bumi untuk membangun rig pengeboran untuk kepentingan operator blok migas.

Kerja sama ini merupakan tindak lanjut dari arahan Gubernur Jawa Barat yang tertuang dalam Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) MUJ sebelumnya. Gubernur Jawa Barat mengharapkan agar sinergi antar BUMD Jawa Barat ini bisa mendorong percepatan optimalisasi potensi energi baru terbarukan di Jawa Barat yang begitu melimpah.

Dalam waktu yang bersamaan, MUJ juga mendapatkan arahan dari Pemerintah Jawa Barat agar mengkaji potensi usaha penanggulangan masalah sampah regional di Jabar agar dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku energi (waste to energy).

Begin menambahkan, ini sudah selaras dengan Perda tentang Rencana Umum Energi Daerah (RUED) Jawa Barat yang merupakan tindak lanjut dari implementasi Rencana Umum Energi Nasional (RUEN). Sehingga, daya tarik investasi di sektor ini harus bisa dimanfaatkan agar calon investor mau menanamkannya di Jawa Barat.

“Mewujudkan BUMD Juara adalah target Pak Gubernur kita. Mudah-mudahan apa yang diniatkan baik ini akan juga baik hasilnya untuk kita MUJ, ENM dan Tirta Jabar. Kita tidak menutup kemungkinan untuk juga bermitra dengan investor lainnya karena peluang di sektor energi terbarukan masih sangat terbuka lebar,” tandas Begin.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BUMD Jabar
Editor : Ajijah

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top