Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ini Sejumlah Program Padat Karya Kementerian PUPR di Jawa Barat

Kementerian PUPR melaksanakan sejumlah program pembangunan infrastruktur kerakyatan dengan skema padat karya tunai.
Arif Gunawan
Arif Gunawan - Bisnis.com 20 September 2020  |  21:00 WIB
Ilustrasi Presiden Joko Widodo meninjau kegiatan padat karya tunai. - Setkab
Ilustrasi Presiden Joko Widodo meninjau kegiatan padat karya tunai. - Setkab

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) telah melaksanakan sejumlah program pembangunan infrastruktur kerakyatan dengan skema padat karya, yang manfaatnya dapat langsung dirasakan masyarakat.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan beberapa infrastruktur kerakyatan yang telah selesai dikerjakan di Jawa Barat adalah pembangunan saluran irigasi tersier melalui Program Percepatan Peningkatan Tata Guna Air Irigasi (P3TGAI) di Desa Margahayu Kabupaten Tasikmalaya, Jawa Barat.

P3TGAI dilaksanakan dengan metode Swakelola–Pola Pemberdayaan–Partisipatif–Padat Karya dengan anggaran Rp225 juta.

"Anggaran untuk pembangunan fisik sebesar 87 persen atau Rp195 juta dan pendampingan oleh Perkumpulan Petani Pemakai Air [P3A] sebesar 13 persen atau Rp30 juta sehingga menciptakan penyerapan tenaga kerja," ujarnya dalam siaran pers Minggu (20/9/2020).

Selanjutnya pembangunan infrastruktur dasar melalui Program Pengembangan Infrastruktur Sosial Ekonomi Wilayah (PISEW) di Kecamatan Baregbeg, Kabupaten Ciamis.

Padat Karya Tunai (PKT) PISEW telah membantu membuka lapangan pekerjaan bagi masyarakat setempat yang terdampak Covid-19 dengan potensi penyerapan tenaga kerja 17 orang dengan masa pelaksanaan 75 hari.

Selanjutnya pembangunan Jembatan Gantung Lamping yang menghubungkan Desa Maruyung dan Desa Mekarjaya di Kecamatan Pacet. Jembatan ini didesain dengan tipe simetris sepanjang 120 meter dan mampu menahan beban 40 orang.

Pembangunannya selesai pada Maret 2020 dan telah memberikan manfaat untuk mempermudah dan memperpendek akses masyarakat setempat menuju sekolah, pasar, tempat kerja, mengurus administrasi ke kantor kelurahan atau kecamatan dan akses silaturahmi antar warga.

Selain menjadi akses penghubung antardesa, jembatan gantung juga berpotensi menggerakkan ekonomi lokal antara lain sebagai objek wisata.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

padat karya Kementerian PUPR
Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top