Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jelajah Segitiga Rebana: Oase di Tengah Pandemi

Wakil Gubernur Jabar Uu Ruzhanul Ulum menilai program Jelajah Segitiga Rebana yang digaungkan Bisnis Indonesia telah membawa nama Rebana menjadi makin populer di mata masyarakat lokal dan mancanegara.
Leo Dwi Jatmiko
Leo Dwi Jatmiko - Bisnis.com 22 Juni 2020  |  18:58 WIB
Wagub Jabar Uu Ruzhanul Ulum (kanan) bersama Presdir PT Jurnalindo Aksara Grafika (JAG) Lulu Terianto (kiri) di Gedung Sate hari ini - Bisnis/Rachman
Wagub Jabar Uu Ruzhanul Ulum (kanan) bersama Presdir PT Jurnalindo Aksara Grafika (JAG) Lulu Terianto (kiri) di Gedung Sate hari ini - Bisnis/Rachman

Bisnis.com, BANDUNG – Pemerintah Provinsi Jawa Barat memiliki harapan penuh terhadap kawaan Segitiga Rebana (Cirebon-Subang-Majalengka) agar menjadi mesin penggerak ekonomi baru di Jawa Barat, di tengah pandemi Covid-19.

Wakil Gubernur Provinsi Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum mengatakan bahwa program Jelajah Segitiga Rebana yang digaungkan Bisnis Indonesia telah membawa nama Rebana menjadi makin populer di mata masyarakat lokal dan mancanegara.

Dengan isu seputar potensi ekonomi dan bisnis yang diangkat tentang kawasan ini, Jelajah Segitiga Rebana diharapkan dapat mendorong pusat perindustrian di Bodebek yang telah padat, beralih ke sana.

“Investor dalam dan luar negeri harus makin yakin beriventasi di Jabar. Makin banyak investasi makin bertambah kesejahteraan masyarakat. Jelajah perlu menginformasikan potensi wisata dan bisnis, sehingga investor mau berivestasi, sehingga mereka yang tidak maju jadi terangkat,” kata Uu di Bandung, Senin (22/6).

Sekedar catatan, pandemi Covid-19 telah membuat sejumlah perindustrian di Jawa Barat terpuruk.

Penurunan kinerja dan pendapatan terjadi bukan karena kebijakan PSBB yang diterapkan pemerintah daerah, namun juga menurunnya permintaan dan alur suplai yang terhambat.

Jelaja Segitiga Rebana II diharapkan dapat memulihkan kembali kondisi persekonomian dengan menyuarakan potensi-potensi bisnis-ekonomi yang terdapat di Jawa Barat, khususnya Segitiga Rebana.

Kawasan Segitiga Rebana berada di wilayah utara Jawa Barat ini membutuhkan banyak investasi mengingat kawasan ini didesain untuk skala internasional.

Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB) Kertajati dan Pelabuhan Patimban akan menjadi pilar yang mendukung kegiatan ekspor-impor di kawasan Segitiga Rebana.

Sebelumnya, Anggota Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Komisi XI, Satori, sempat menyebutkan bahwa pada tahun ini akan ada lima investor yang akan berinvestasi di wilayah Cirebon, Indramayu, Majalengka, dan Kuningan (Ciayumajakuning).

Mereka akan membangu‎n di wilayah Kabupaten Majalengka dan satu di wilayah Palimanan, Kabupaten Cirebon. Semuanya di bidang garmen.

Dia meminta kepada pemerintah pusat untuk segera menyelesaikan proyek pembangunan Tol Cileunyi-Sumedang-Dawuan (Cisumdawu), agar akses menuju wilayah Ciayumajakuning lebih cepat.

Selain itu, ‎ perizinan kepada para investor yang akan berinvestasi di wilayah Ciayumajakuning juga harus dipermudah agar pembangunan berjalan lebih cepat.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jelajah Segitiga Rebana
Editor : Ajijah
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top