Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hati-hati, Nonton TV Ternyata Bisa Picu Diabetes

Bisnis.com, BANDUNG--Para peneliti memperingatkan, setiap jam yang dihabiskan untuk duduk dan menonton televisi dapat berakibat meningkatkan risiko terkena diabetes.Sebuah penelitian mengungkapkan bahwa setiap jam yang dihabiskan seseorang untuk merosot di depan televisi secara teratur dapat meningkatkan risiko mengembangkan kondisi tersebut hingga 3,4%.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 02 April 2015  |  08:43 WIB

Bisnis.com, BANDUNG--Para peneliti memperingatkan, setiap jam yang dihabiskan untuk duduk dan menonton televisi dapat berakibat meningkatkan risiko terkena diabetes.Sebuah penelitian mengungkapkan bahwa setiap jam yang dihabiskan seseorang untuk merosot di depan televisi secara teratur dapat meningkatkan risiko mengembangkan kondisi tersebut hingga 3,4%.

Para peneliti percaya bahwa terlalu banyak duduk dapat meningkatkan berat badan seseorang orang, di mana itu menjadi faktor risiko untuk kondisi ini. Studi ini diambil dari penelitian yang mana ilmuwan mendaftarkan 3.234 pria dan wanita yang memiliki kelebihan berat badan di atas usia 25, lalu mencoba dan menentukan bagaimana mencegah orang dewasa berisiko tinggi mengembangkan diabetes tipe 2.

Mereka dibagi menjadi tiga kelompok, dengan satu diberi metformin obat, satu meningkatkan tingkat aktivitas mereka dan yang lainnya diberi pil plasebo. Pada awal penelitian, total waktu yang dihabiskan menonton TV sekitar 140 menit per hari pada ketiga kelompok, dengan 400 menit dihabiskan duduk di tempat kerja.

Pada akhirnya, orang-orang dalam kelompok kegiatan menghabiskan sedikit waktunya menonton TV dan kurang waktu duduk di tempat kerja, memotong waktu mereka rata-rata sekitar 37 menit.

Mereka yang berada di plasebo dan kelompok obat, namun hanya mengurangi jumlah waktu yang mereka habiskan untuk duduk sekitar sembilan menit atau kurang, diklaim para peneliti bahwa risiko diabetes meningkat sebesar 3,4% untuk setiap jam yang dihabiskan menonton TV setelah penyesuaian untuk usia, jenis kelamin, dan faktor-faktor lainnya.

Hasil penelitian itu diterbitkan dalam Diabetologia, The Journal of Asosiasi Eropa untuk Studi Diabetes.Peneliti utama Dr. Andrea Kriska dari University of Pittsburgh mengatakan upaya intervensi masa depan harus fokus pada peningkatan aktivitas, mengurangi berat badan dan juga mengurangi duduk.

Di Inggris, jumlah rata-rata waktu yang dihabiskan menonton TV empat jam sehari dibandingkan dengan lima jam di AS. Perilaku menetap ini terkait dengan obesitas, kadar lemak darah dan faktor risiko penyakit jantung lainnya.

Penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa orang-orang yang menonton enam jam TV sehari memperpendek umur mereka dengan lima tahun dibandingkan dengan orang yang tidak pernah menonton TV.

Rata-rata orang dewasa menghabiskan 90 persen waktu luang mereka duduk dan kurang dari setengah dari orang dewasa memenuhi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk direkomendasikan melakukam aktivitas fisik.

BACA JUGA:

Makanan Sehat Obat Patah Hati

3 Jenis Makanan Penghambat Kolesterol


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kesehatan bandung

Sumber : Dailymail.co.uk

Editor : Yanto Rachmat Iskandar

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top