Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Badai PHK Hampiri Purwakarta, 4 Perusahaan Kolaps dan Ribuan Karyawan Dirumahkan

Gelombang pemutusan hubungan kerja (PHK) terjadi di Kabupaten Purwakarta sepanjang 2022 sebagai imbas dari adanya beberapa perusahaan yang gulung tikar.
Asep Mulyana
Asep Mulyana - Bisnis.com 18 Januari 2023  |  15:57 WIB
Badai PHK Hampiri Purwakarta, 4 Perusahaan Kolaps dan Ribuan Karyawan Dirumahkan
Ilustrasi - Antara
Bagikan

Bisnis.com, PURWAKARTA - Gelombang pemutusan hubungan kerja (PHK) terjadi di Kabupaten Purwakarta sepanjang 2022 sebagai imbas dari adanya beberapa perusahaan yang gulung tikar.

Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans) Kabupaten Purwakarta Didi Garnadi menjelaskan dari data terakhir yang diterima dinasnya mencatat hingga akhir 2022 kemarin ada sebanyak 2.826 karyawan yang terkena PHK.

"Itu data hingga akhir 2022. Di awal 2023 ini juga ada laporan, tapi untuk angkanya masih diinventarisasi," ujar Didi kepada Bisnis.com, Rabu (18/1/2023).

Didi menjelaskan, ribuan karyawan yang terkena PHK tersebut berasal dari empat perusahaan yang gulung tikar. Adapun perusahannya, masing-masing, PT NSS Indonesia, PT HS Apparel, PT Starpia dan PT Sripri Wiring Systems.

"Ke empat perusahaan tersebut, bergerak di sektor padat karya," kata didi.

Didi menuturkan, dari laporan yang diterima jajarannya ada beberapa faktor penyebab terjadinya PHK ini. Di antaranya, karena perusahaan yang menjadi tempat mereka bekerja itu merugi gara-gara sepi ada order, sehingga terpaksa harus tutup.

"Penyebab utama tutupnya ke empat pabrik ini, karena sepi order ya. Ada juga karena alasan efisiensi, dan juga indisipliner karyawan," jelas dia.

Didi menambahkan, para karyawan yang terdampak penutupan produksi ini kedepan akan diarahkan untuk mengikuti berbagai program di dinasnya. Sehingga, mereka bisa tetap produktif dan berpenghasilan.

"Kami menyiapkan beragam pelatihan untuk memfasilitasi warga yang belum bekerja, atau yang tedampak PHK. Terutama, warga usia produktif tapi tidak punya keterampilan atau pekerjaan," jelas dia.

Menurut dia, pelatihan seperti ini salah satu upaya jajarannya untuk menurunkan angka pengangguran. Jadi, selain melalui penyaluran jalur industri, warga yang saat ini sedang mencari kerja atau terdampak PHK, juga kita dorong supaya mereka bisa tetap produktif dan menjadi pekerja mandiri.

"Berpenghasilan itu kan tidak melulu harus kerja di pabrik. Karena menurutnya, dengan menjadi wirausaha dan memiliki penghasilan, itu juga kategorinya sudah tidak menganggur," pungkasnya. (K60)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

purwakarta phk
Editor : Ajijah
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
back to top To top