Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil: Terima Kasih Media Telah Beritakan Eril dengan Adil

Ridwan Kamil mengatakan ada banyak pembelajaran yang bisa dipetik dari perjalanan hidup anaknya, Eril.
Gubernur Jawa Barat Rridwan Kamil berterima kepada media saat Forum Pemred melakukan kunjungan di Gedung Pakuan, Bandung./istimewa
Gubernur Jawa Barat Rridwan Kamil berterima kepada media saat Forum Pemred melakukan kunjungan di Gedung Pakuan, Bandung./istimewa

Bisnis.com, BANDUNG - Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil mengucapkan terima kasih kepada media karena telah memberitakan berpulangnya Emmeril Kahn Mumtadz dengan adil.

Pria yang akrab disapa Emil mengapresiasi dan berterima kasih kepada media, saat Forum Pemimpin Redaksi Indonesia (Forum Pemred) melakukan kunjungan ke Gedung Pakuan. Dia mengatakan dukungan dari media sangat menguatkannya.

"Media mainstream telah adil memberitakan Eril. Saya sangat berterima kasih," ungkapnya di Gedung Pakuan, Bandung, Rabu (15/6/2022), seperti dikutip dari keterangan pers.

Namun, Ridwan Kamil menyesalkan munculnya berita-berita yang kurang pas dalam pemberitaan Emmeril Kahn Mumtadz, disapa Eril. Dia juga mengaku tidak berani melihat akun-akun media sosial yang menyebarkan informasi-informasi hoax soal Eril.

Dalam pertemuan dengan Forum Pemred, Kang Emil bercerita tentang proses evakuasi jasad putra sulungnya itu. Menurutnya, ada skenario indah yang disiapkan Sang Pencipta untuk memberi jeda 14 hari, dari mulai hilang hingga jasad Eril ditemukan.

Ada banyak hal baik yang Eril lakukan secara 'sunyi' di masa hidupnya. Menurut Kang Emil, ada banyak testimoni yang menceritakan kebaikan Eril. Bahkan dia pun mengaku kaget setelah banyak orang yang menceritakan kebiasaan baik Eril.

"Ada sopir taksi yang mengaku pernah dibela Eril saat hendak dikeroyok," tutur Kang Emil.

Ridwan Kamil menambahkan bahwa ada banyak pembelajaran yang bisa dipetik dari perjalanan hidup Eril. Kang Emil pun mengaku banyak memetik hikmah dari kejadian itu. "Eril sudah menjadi milik publik. Kami hanya memiliki sebagiannya saja," kata dia. 

Dalam pertemuan itu Pengurus Forum Pemred diwakili oleh Ketua Forum Pemred Arifin Asydhad (Pemred Kumparan), Sekjen Forum Pemred Titin Rosmasari (Pemred CNN), Irfan Junaidi (Pemred Republika) dan Hery Trianto (Direktur Bisnis Indonesia). Pertemuan berlangsung sekitar satu jam. 

Arifin mengungkapkan pemberitaan mayoritas media mainstream terkait Eril masih baik dan memperhatikan prinsip dan kode etik jurnalistik. Hanya sebagian kecil media mainstream yang mengembangkan pemberitaannya dengan cara-cara kurang tepat. 

“Adanya pemberitaan sebagian kecil media yang tidak mengindahkan kode etik ini salah satunya disebabkan karena ekosistem media saat ini yang mementingkan klik dan views. Ini menjadi tantangan dan introspeksi untuk terus dibenahi,” kata Arifin. 

Media mainstream, lanjut Arifin, seharusnya memang tidak semata-mata mengejar trafik. Karena itu, kata Arifin, Forum Pemred berkomitmen penuh untuk membangun ekosistem media yang lebih sehat untuk mendukung jurnalisme yang lebih baik.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper