Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pos Indonesia Buka Layanan Pengiriman hingga ke Seluruh Kota dan Daratan China

PT Pos Indonesia (Persero) kembali membuka layanan kiriman internasional ke China mulai 1 Juni 2022 lalu.
Dea Andriyawan
Dea Andriyawan - Bisnis.com 03 Juni 2022  |  20:24 WIB
Pos Indonesia Buka Layanan Pengiriman hingga ke Seluruh Kota dan Daratan China
Ilustrasi - Bisnis

Bisnis.com, BANDUNG - PT Pos Indonesia (Persero) kembali membuka layanan kiriman internasional ke China mulai 1 Juni 2022 lalu. Layanan ini kembali terkoneksi secara luas, setelah sebelumnya sempat terhambat akibat keterbatasan akses akibat pandemi Covid-19.

Direktur Bisnis Kurir dan Logistik PT Pos Indonesia (Persero) Siti Choiriana mengatakan pembukaan layanan kiriman ke China berlaku untuk layanan Pos Internasional, khususnya layanan Express Mail Service (EMS) atau paket Cepat Luar Negeri, Registered LN, dan e-Pocket.

"Layanan kiriman Pos internasional ke China kembali kami buka sejak 1 Juni 2022 lalu. Layanan ini kami buka secara besar-besaran setelah sebelumnya aksesnya sempat tersendat akibat pandemi Covid-19," kata direktur yang biasa disapa Ana dalam keterangan persnya, Jumat (3/6/2022).

Menurut dia, layanan kiriman Pos Internasional ke China akan terhubung hampir ke seluruh wilayah daratan dan kota. Layanan EMS ini akan menjangkau lebih banyak titik, jika sebelumnya hanya terkoneksi dengan beberapa wilayah dan layanan tertentu.

Dengan jangkauan yang lebih luas ini, kata Ana, akan memudahkan masyarakat Indonesia terutama pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) melakukan pengiriman barang atau dokumen.

Kerja sama antara Pos Indonesia dan China Post sendiri telah terjalin cukup lama. Keduanya adalah perusahaan Pos milik pemerintah. Saat pandemi, Pos Indonesia mengandalkan China Post untuk meneruskan kiriman ke beberapa wilayah di China. Kerja sama ini membuat operasional kiriman internasional di kedua wilayah tetap berjalan.

"Secara potensi ini cukup bagus terutama bagi para pelaku UMKM. Mereka bisa mengirimkan contoh produk atau dokumen ke semua wilayah di China. Apalagi hubungan dagang Indonesia-China sudah terjalin dengan baik, " papar Ana.

Dia berharap, dibukanya kembali kiriman Pos Internasional ke China akan mendorong pertumbuhan ekonomi nasional. Hubungan dagang busines to business (B to B) atau antar negara diharapkan bisa kembali terjalin lebih luas. China sendiri menjadi salah satu negara dengan ekspor dan impor terbesar secara nasional.

PT Pos Indonesia, saat ini memiliki jaringan hingga 4.800 unit dalam bentuk Kantor Pos, layanan online. Juga titik layanan (Point of Sales) mencapai 58.700 titik dalam bentuk Kantor Pos, Agen Pos, Mobile Postal Service dan lainnya. (K34)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pt pos indonesia
Editor : Ajijah

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
back to top To top