Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kepokmas Langka dan Mahal, Farhan: Masyarakat Makin Tersudut

Anggota Komisi 1 DPR RI dari Fraksi NasDem Muhammad Farhan menilai masyarakat dipastikan semakin tersudutkan dengan kelangkaan dan kenaikan harga minyak goreng.
Dea Andriyawan
Dea Andriyawan - Bisnis.com 03 April 2022  |  17:35 WIB
Anggota Komisi 1 DPR RI dari Fraksi NasDem Muhammad Farhan
Anggota Komisi 1 DPR RI dari Fraksi NasDem Muhammad Farhan

Bisnis.com, BANDUNG - Masyarakat dihadapkan dengan kenaikan harga kebutuhan pokok masyarakat (kepokmas) di awal Ramadan setelah kewalahan dengan minyak goreng.

Tidak hanya itu, dalam waktu dekat direncanakan bakal ada kenaikan harga BBM jenis pertalite dan LPG 3 kilogram.

Anggota Komisi 1 DPR RI dari Fraksi NasDem Muhammad Farhan menilai masyarakat dipastikan semakin tersudutkan dengan kelangkaan dan kenaikan harga minyak goreng.

"Harga kepokmas memang menunjukkan kenaikan. Harga minyak belum turun lagi. Ada kebahagiaan dan kekhawatiran jelang Ramadan, yang selalu terjadi. Bahagia karena bulan Ramadan selalu membahagiakan, tapi khawatir karena kenaikan harga kepokmas meroket," ujar Farhan, di Bandung, Minggu (3/4/2022).

Menurutnya, ada praktik yang merugikan publik dengan memainkan harga di tengah kondisi masyarakat yang masih sulit.

"Bukan hanya karena kenaikan permintaan tetapi terjadi miss match dengan supply atau pasokan di pasar, sehingga harga-harga meroket," katanya.

Pihaknya menduga ada beberapa pihak yang memainkan pasokan kepokmas, untuk itu perlu ada tindakan tegas.

"Komisi Pengawasan Persaingan Usaha agar secara aktif melakukan pengawasan yang nyata terhadap perusahaan - perusahaan yang menguasai produksi, distribusi hingga retails kepokmas. Jangan menunggu gejolak harga dan kelangkaan pasokan kepokmas," katanya.

Sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan bahwa ke depannya akan ada kenaikan harga lainnya setelah bahan bakar minyak (BBM) pertamax, seperti pertalite hingga LPG 3 kg.

Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Kemendag Oke Nurwan merinci harga daging sapi paha belakang tertahan di level Rp129.900 per kilogram. Cabai rawit merah Rp62.800 per kilogram, bawang putih honan Rp31.200 per kilogram, daging ayam ras masih bertengger di Rp36.200 per kilogram, serta telur ayam ras Rp25.700 per kilogram.

"Harga kedelai impor di tingkat perajin tempe dan tahu juga naik, harganya sudah menyentuh Rp14.100 per kilogram pada Selasa (29/3/2022) atau naik 2,17% dari sebelumnya Rp13.800 per kilogram pada Senin (28/3/2022)," beber Oke saat Rapat Dengar Pendapat bersama Komisi VI DPR RI.

Kemudian, berdasarkan catatan Kemendag minyak goreng curah sempat mencatatkan harga Rp18.300 per liter pada Selasa 29 Maret 2022 atau naik 1,67 persen dari harga sebelumnya di angka Rp18.000 per liter. Tak hanya minyak goreng curah, jenis minyak goreng kemasan juga ikut naik. Minyak goreng kemasan premium sebesar Rp25.600 per liter dan kemasan sederhana Rp23.000 per liter. (K34)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

minyak goreng harga sembako
Editor : Ajijah

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top