Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Relawan Uji Klinis Vaksin Covid-19 Dapat Insentif Pengganti Bensin Rp1 Juta

Tim peneliti dari Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran Bandung memastikan akan memberikan insentif total Rp1 juta bagi setiap relawan yang akan menjalani uji klinis calon vaksin Covid-19.
Dea Andriyawan
Dea Andriyawan - Bisnis.com 06 Agustus 2020  |  13:56 WIB
Relawan dan Tenaga Kesehatan melakukan simulasi uji klinis vaksin Covid-19 di Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran, Bandung. - Bisnis/Rachman
Relawan dan Tenaga Kesehatan melakukan simulasi uji klinis vaksin Covid-19 di Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran, Bandung. - Bisnis/Rachman

Bisnis.com, BANDUNG - Tim peneliti dari Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran Bandung memastikan akan memberikan insentif total Rp1 juta bagi setiap relawan yang akan menjalani uji klinis calon vaksin Covid-19.

Ketua tim peneliti dari FK Unpad, Kusnandi Rusmil mengatakan, insentif tersebut akan dibagi lima, yakni pada saat para relawan menjalani lima kali pemeriksaan. Sekali datang pemeriksaan, relawan akan mendapat insentif Rp200.000.

"Sekali datang itu dikasih Rp200 ribu, jadi lima kali datang itu Rp1 juta selama lima bulan," ujar Kusnandi di FK Unpad, Jalan Eyckman, Kota Bandung, Kamis (6/8/2020).

Menurut Kusnandi, insentif tersebut merupakan uang ganti ongkos atau bensin saat melakukan pengecekan. Namun ia berharap relawan yang mendaftar tidak berorientasi pada uang insentif tersebut.

"Jadi bukan karena kepingin uang, itu tidak bagus, karena uji klinis ini kan sukarela sifatnya," sahutnya.

Selain uang insentif, relawan juga akan mendapat asuransi kesehatan selama proses pemantauan selama enam bulan usai disuntik vaksin. Relawan nantinya, bisa memeriksakan kesehatan ke dokter atau fasilitas kesehatan terdekat jika mendapat keluhan usai disuntik.

"Iya bisa dokter atau klinik mana saja, yang pasti di Bandung. Nanti saya akan tanya-tanya ke dokternya, apakah si subjek tersebut sakit ada kaitannya dengan suntik (vaksin) atau bukan? Saya yang akan tanya-tanya ke dokternya," beber Kusnandi.

Sementara itu, saat ini tim peneliti dari FK Unpad masih kekurangan 820 orang relawan untuk menjadi subjek uji klinis. Pasalnya hingga kini baru ada 800 orang yang mendaftar dari target sebanyak 1.620 orang.

"Sudah ada 800 orang yang mendaftar, respons bagus banyak yang mau ikut. Seperti dokter-dokter dan juga pejabat ada yang mau ikut, tapi kita akan cek dulu, bisa atau enggak," pungkasnya. (K34)

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona
Editor : Ajijah
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top