Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Jawa Barat Aman dari Kasus Demam Babi Afrika!

Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan (DKPP) Jawa Barat memastikan sampai saat ini tidak ditemukan kasus demam babi Afrika (African Swine Fever/ASF).
Peternakan babi/Istimewa
Peternakan babi/Istimewa

Bisnis.com, BANDUNG—Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan (DKPP) Jawa Barat memastikan sampai saat ini tidak ditemukan kasus demam babi Afrika (African Swine Fever/ASF).

Kepala Bidang Kesehatan Hewan dan Kesehatan Masyarakat Veteriner DKPP Jawa Barat Suprijanto mengatakan pihaknya sudah menerjunkan tim ke dua sentra peternakan babi terbesar di Jawa Barat yakni di Kuningan dan Kabupaten Bogor.

“Jawa Barat tidak banyak, hanya daerah tertentu yang banyak [ternak babi], di Kuningan dan Gunung SIndur [Bogor], fokusnya di sana,” katanya kepada Bisnis, Senin (22/5/2023).

Menurutnya dari hasil pemeriksaan, pihaknya memastikan tidak ada laporan terkait demam babi Afrika di kedua daerah sentra tersebut. Sejauh ini kasusnya masih ditemukan di luar Pulau Jawa, seperti Riau dan Sulawesi Selatan.

Suprijanto juga memastikan kasus demam babi Afrika belum ada di Pulau Jawa. Ini hasil dari komunikasi pihaknya dengan aparat veteriner di Yogyakarta. “Dari teman-teman di sana juga tidak ada,” ujarnya.

Meski tidak ada kasus pihaknya sudah menghimbau agar para peternak babi di Jawa Barat bersikap waspada, selain itu pihaknya juga melakukan deteksi lalu lintas hewan di sejumlah titik guna meningkatkan pengawasan. 

Kabupaten Kuningan dan Bogor sendiri selama ini memasok babi untuk kepentingan hewan potong ke Jakarta dan Kota Bandung. Suprijanto memastikan meski memasok, jumlah hewan babi yang dikirim ke rumah potong hewan relatif kecil.

“Yang dari Kuningan itu ke RPH babi di Kota Bandung paling hanya 15-20 ekor per hari, tidak banyak,” pungkasnya.

Virus demam babi Afrika bukanlah kasus baru di Indonesia. Kasus virus demam babi Afrika pertama kali teridentifikasi di Medan, Sumatra Utara pada 2019 lalu yang kemudian menyebar ke sejumlah wilayah di Indonesia seperti NTT, Bali, Jawa, Kalimantan, dan Sulawesi.

Kasus menjadi heboh saat virus ditemukan di Pulau Bulan, Batam, Kepulauan Riau pada April lalu. Pasalnya, Pulau Bulan menjadi satu-satunya wilayah yang mengirimkan babi hidup ke luar Indonesia. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Editor : Ajijah
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper