Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Program Jabar Zero New Stunting Diklaim Berbuah Positif

Data Dinas Kesehatan Jawa Barat capaian tahun 2022 menunjukkan prevalensi stunting di Jawa Barat 20,2% dengan penurunan 4,3% dibandingkan tahun 2021.
Wisnu Wage Pamungkas
Wisnu Wage Pamungkas - Bisnis.com 12 Maret 2023  |  20:54 WIB
Program Jabar Zero New Stunting Diklaim Berbuah Positif
Stunting - istimewa
Bisnis.com,BANDUNG-- Angka penurunan stunting di Jawa Barat dalam tiga tahun terakhir menunjukan signifikasi.
Data Dinas Kesehatan Jawa Barat capaian tahun 2022 menunjukkan prevalensi stunting di Jawa Barat 20,2% dengan penurunan 4,3% dibandingkan tahun 2021. Prevalensi tersebut berada di bawah angka nasional sebesar 21.6%.
Sementara menurut data SSGI, rata-rata penurunan stunting dalam 3 tahun terakhir (2019,2021,2022) di Jawa Barat adalah 2% per tahun.
Plt Kadinkes Jabar Nina Susana Dewi mengatakan sejumlah upaya yang dilakukan dalam Percepatan Penurunan Stunting mengacu kepada Perpes 72 Tahun 2021 tentang Percepatan Penurunan Stunting yang meliputi intervensi spesifik dan intervensi sensitif.
Di antara upaya-upaya tersebut adalah penguatan regulasi di tingkat Provinsi dan Daerah dalam mendukung kebijakan program terkait gizi masyarakat
"Melakukan pendampingan Puskesmas melalui surveilans gizi bersama Bu Cinta Ketua TP PKK Jabar," katanya Minggu (12/3/2023).
Ada juga Gerakan bersama minum Tablet Tambah Darah (TTD) Remaja Putri berkolaborasi dengan Dinas Pendidikan, Kemenag dan Pemda Provinsi jawa Barat melalui GEMAZ (Generasi Emas Bebas Anemia dan Zero New Stunting).
"Pemberian Makanan Tambahan (MT) lokal melalui bantuan keuangan Kompetitif, Edukasi keluarga untuk mendukung balita mengkonsumsi MT dan monitoring konsumsi MT dilakukan di seluruh Kabupaten/ Kota di Jawa Barat," tuturnya.
Jabar juga memperluas kemitraan untuk pencapaian cakupan, meningkatkan kapasitas dan kegiatan pemicuan bersama Pemerintah Kabupaten Sukabumi, Nutrition International, dan lain-lain. 
Kemudian penyediaan Antropometri KIT melalui DAK Fisik dan pemanfaatan dana desa bersama Dinkes dan Puskesmas Kabupaten/ Kota.
Langkah lain adalah kolaborasi dan komitmen bersama stakeholders dalam melakukan percepatan pencegahan stunting serta pningkatan kapasitas petugas dalam tatalaksana gizi buruk di seluruh Kabupaten/ Kota 
"Jabar Zero New Stunting adalah satu “Gerakan Masif” untuk mewujudkan prevalensi stunting pada tahun 2023, yang merupakan program unggulan Gubernur Jawa Barat dalam mendukung program nasional," tuturnya.
Dinas Kesehatan Jawa Barat menurut Nina berkomitmen mendukung percepatan penurunan stunting melalui pendekatan layanan intervensi spesifik kesehatan sesuai dengan Pepres 72 Tahun 2021.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

stunting
Editor : Dinda Wulandari

Artikel Terkait



Berita Lainnya

    Berita Terkini

    Terpopuler

    Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
    back to top To top