Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Diperintah Ridwan Kamil Jadi Bapak Asuh, Dedi Taufik Urai Masalah Distribusi Korban Gempa

Kepala Bapenda Jawa Barat Dedi Taufik membenahi koordinasi penanganan korban gempa Kabupaten Cianjur di wilayah Kecamatan Bojongpicung.
Wisnu Wage Pamungkas
Wisnu Wage Pamungkas - Bisnis.com 30 November 2022  |  18:15 WIB
Diperintah Ridwan Kamil Jadi Bapak Asuh, Dedi Taufik Urai Masalah Distribusi Korban Gempa
Kepala Bapenda Jawa Barat Dedi Taufik (kedua kanan)
Bagikan

Bisnis.com, BANDUNG - Kepala Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Jawa Barat Dedi Taufik membenahi koordinasi penanganan korban gempa Kabupaten Cianjur di wilayah Kecamatan Bojongpicung.

Selain itu, ia memastikan semua kebutuhan logistik hingga upaya pemulihan psikologis bisa terpenuhi.

Upaya itu dilakukan setelah Dedi Taufik ditugaskan menjadi Bapak Asuh di wilayah tersebut oleh Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil.

Di wilayah itu juga, Dedi ditugaskan bersama Badan Penelitian dan Pengembangan Daerah (BP2D) Jabar, Linda Al Amin sebagai Ibu Asuh.

Saat mengunjungi lokasi, Dedi menyampaikan keprihatinan dan berbincang mengenai kebutuhan dengan sejumlah warga.

"Sudah beberapa kali saya ke Cianjur. Pekan pertama, kami menyalurkan uang, pakaian, makanan, tenda hasil urunan pegawai Bapenda dan Samsat. Kali ini, saya ditugaskan oleh Pak Gubernur (Ridwan Kamil) jadi Bapak Asuh dan Bu Linda jadi Ibu Asuh di Kecamatan Bojongpicung," kata Dedi, Rabu (30/11/2022).

"Tadi berbincang dengan warga, selain menyampaikan duka, saya juga memastikan kepada mereka bahwa kami akan melakukan yang terbaik supaya tetap ada optimisme, karena itu penting," ia melanjutkan.

Setelah itu, di hari yang sama, pihaknya langsung menggelar rapat dengan perangkat daerah dan unsur dari Kecamatan Bojongpicung. Evaluasi hingga langkah strategis penanganan kedaruratan menjadi salah satu fokus pembahasan.

Pembenahan pertama adalah mempermudah jalur koordinasi dan pembagian tugas secara berkala. Semua itu mencakup banyak hal, di antaranya berkaitan dengan bantuan, jadwal piket posko dan merealisasikan pinjam pakai kendaraan untuk operasional posko di Kecamatan Bojongpicung.

"Untuk mempermudah komunikasi dan pengkoordinasian bantuan, telah dibuatkan grup Whatsapp. Tadi sudah mengevaluasi operasional piket Posko tanggap bencana juga pemutakhiran jadwal piket posko untuk jangka waktu 1 bulan ke depan," kata Dedi.

"Selama masa tanggap darurat ini, Bapenda Jabar telah mengirimkan bantuan bencana berupa bantuan keuangan, bantuan makanan, pakaian, tenda, peralatan anak dan dewasa serta akan merealisasikan bantuan pinjam pakai unit mobil dan motor untuk operasional posko kecamatan Bojongpicung," imbuh Dedi.

Topik lain yang tak luput dari pembahasan adalah pemulihan psikologis atau trauma healing para warga yang menjadi korban.

"Masih banyak warga yang merasa cemas, takut pasca bencana. Dalam waktu dekat kami akan menggandeng psikolog termasuk rohaniawan untuk turut serta memulihkan kondisi emosi dan mental para pengungsi terutama pengungsi anak-anak," jelas dia.

Sementara itu, Camat Bojongpicung, Aziz Muslim menilai langkah uang dilakukan Pemerintah Provinsi Jawa Barat dalam penanganan terhadap korban sangat berarti.

Hasil evaluasi dan rencana yang akan dilakukan bersama Dedi Taufik segera ditindaklanjuti di lapangan.

"Sekarang koordinasi lebih terarah, dan kami akan terus menginformasikan semua perkembangan dan aktivitas Posko Tanggap Bencana Kecamatan Bojongpicung secara berkala," ucap dia.

Diketahui, Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil menugaskan setiap Kepala Dinas maupun Kepala Badan di Pemerintah Provinsi Jawa Batat menjadi Bapak Asuh di tiap kecamatan Kabupaten Cianjur yang terdampak gempa.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Gempa Cianjur
Editor : Ajijah
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
back to top To top