Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kabupaten Garut Targetkan Angka Stunting Turun Jadi 14 Persen pada 2023

Pemerintah Kabupaten Garut menargetkan angka stunting di wilayah Kabupaten Garut turun menjadi 14 persen pada 2023.
Hakim Baihaqi
Hakim Baihaqi - Bisnis.com 07 Juli 2022  |  21:41 WIB
Kabupaten Garut Targetkan Angka Stunting Turun Jadi 14 Persen pada 2023
Stunting - istimewa

Bisnis.com, GARUT - Pemerintah Kabupaten Garut menargetkan angka stunting di wilayah Kabupaten Garut turun menjadi 14 persen pada 2023.

Berdasarkan data dari Dinas Pengendalian Penduduk Keluarga Berencana Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DPPKBPPPA) Garut, angka stunting saat ini mencapai 29.086 atau 15,6 persen dari total jumlah balita.

Wakil Bupati Garut Helmi Budiman mengatakan untuk mencapai angka tersebut pihaknya bakal menggerakkan semua dinas untuk turun ke lapangan. Termasuk masyarakat.

"Kami mengerahkan seluruh kemampuan, kemudian dibantu dinas kesehatan, tapi kita gerakan semua dinas, semua pemerintahan turun ke lapangan, juga masyarakat, tokoh masyarakat kita juga libatkan," kata Helmi di Kabupaten Garut, Kamis (7/7/2022).

Menurut Helmi, Pemerintah Kabupaten Garut berkomitmen dalam penanggulangan stunting.

Hal ini dibuktikan dengan adanya beberapa aturan pemerintah yang diterbitkan, seperti penerbitkan Surat Keputusan Bupati Garut terkait dengan pembentukan Tim Percepatan Penurunan Stunting (TPPS) Kabupaten Garut.

"Kabupaten Garut sudah melakukan langkah-langkah konkret dalam penanggulangan stunting ini, salah satunya yakni melalui gerakan bersama Bulan Pencarian Stunting (BPS)," katanya.

Helmi mengatakan, belum lama ini ia mengumpulkan seluruh camat, kepala puskesmas, dan pihak Dinas Pengendalian Penduduk, Keluarga Berencana, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DPPKBPPPA) Garut.

Dalam pertemuan tersebut, seluruh pihak yang dikumpulkan untuk melakukan evaluasi kegiatan bulan pencarian balita stunting, khususnya yang ada di daerah Garut bagian selatan.

"Alhamdulillah ada kesepakatan, ada kekompakan, bagaimana kita bersama-sama untuk menangani stunting ini," kata Helmi.

Menurut Helmi, penanganan stunting bukan hanya menjadi tanggung jawab dinas terkait, melainkan semua pihak. Salah satu upayanya, memberikan makanan tambahan.

"Semisal dari anggaran desa atau dari dana desa, kemudian dana kabupaten, kemudian dari pihak ketiga juga orang-orang kaya (atau) orang-orang mampulah kita harapkan untuk langsung terjun menyelamatkan anak-anak kita dari stunting," kata Helmi.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

stunting
Editor : Ajijah

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
back to top To top