Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Jokowi Resmikan Pabrik Elemented Detonator Pertama di Indonesia

Direktur Teknologi dan Pengembangan Dahana Suhendra Yusuf RPN mengatakan cita-cita membangun Pabrik Elemented Detonator merupakan salah satu strategi perusahaan untuk mewujudkan kemandirian bahan peledak dalam negeri.
Ajijah
Ajijah - Bisnis.com 21 April 2022  |  20:15 WIB
Presiden Joko Widodo meresmikan Pabrik Elemented Detonator milik PT Dahana
Presiden Joko Widodo meresmikan Pabrik Elemented Detonator milik PT Dahana

Bisnis.com, SUBANG - Presiden Joko Widodo meresmikan Pabrik Elemented Detonator milik PT Dahana yang berlokasi di Energetic Material Center Dahana, Subang, bersamaan dengan peluncuran Holding BUMN Industri Pertahanan (DEFEND ID).

Direktur Teknologi dan Pengembangan Dahana Suhendra Yusuf RPN mengatakan cita-cita membangun Pabrik Elemented Detonator merupakan salah satu strategi perusahaan untuk mewujudkan kemandirian bahan peledak dalam negeri. Sekaligus mengurangi ketergantungan akan impor, terutama pada sektor inititating device.

“Terima kasih kepada Presiden Joko Widodo yang telah meresmikan Pabrik Elemented Detonator pertama di Indonesia. Ini merupakan langkah untuk mewujudkan visi perusahaan, ditempuh dengan menguasai aspek bahan baku detonator, yang merupakan strategi backward integration dari hilir ke hulu, serta mewujudkan kemandirian teknologi bahan peledak sehingga mengurangi impor dan menghemat devisa negara sebesar US$6 juta/tahun atau setara Rp87 miliar/tahun,” ungkap Suhendra, dalam keterangan yang diterima Bisnis, Kamis (21/4/2022).

Suhendra juga menuturkan Elemented Detonator merupakan salah satu bahan baku utama detonator yang terdiri dari high explosives sebagai isian utama (main charge) serta mengandung delay element untuk mengatur waktu tunda detonator.

Elemented detonator nantinya akan digunakan pada pembuatan electric dan non-electric detonator produksi DAHANA yang saat ini telah melayani konsumen di bidang pertambangan, kuari, dan konstruksi.

Kehadiran pabrik ini menandai peningkatan penguasaan teknologi dan kemandirian bahan peledak detonator dari 35 persen menjadi 80 persen.

Peningkatan nilai TKDN Detonator ini pun naik dari 14 persen menjadi 50 persen. Selain itu, dual use of technology yang dimilikinya juga dapat mendukung keperluan bahan peledak komersial dan militer.

"Dengan membangun Pabrik Elemented Detonator, Dahana mewujudkan kemandirian teknologi bahan peledak, menghasilkan bahan peledak khususnya detonator dengan kualitas terbaik dan harga yang kompetitif, membatasi impor bahan peledak ke Indonesia supaya mengurangi ketergantungan terhadap negara lain, serta meningkatkan pendapatan dan laba perusahaan pada khususnya," pungkas Suhendra.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pt dahana
Editor : Ajijah

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top