Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Soal Kasus Pemerkosaan Santriwati, Atalia: Pelaku Harus Mendapatkan Hukuman Maksimal

Atalia Praratya Ridwan Kamil meminta kepada semua pihak untuk mengawal persidangan kasus pemerkosaan santriwati agar pelaku dihukum maksimal.
Setyo Puji Santoso
Setyo Puji Santoso - Bisnis.com 15 Desember 2021  |  11:57 WIB
Soal Kasus Pemerkosaan Santriwati, Atalia: Pelaku Harus Mendapatkan Hukuman Maksimal
Gubenur Jawa Barat Ridwan Kamil (kanan) bersama istri Atalia Praratya - JIBI/Rachman
Bagikan

Bisnis.com, BANDUNG - Kasus pemerkosaan terhadap sejumlah santriwati di Bandung, Jawa Barat menjadi keperihatinan semua pihak.

Pasalnya, di usianya yang masih belia itu korban harus mendapatkan perlakuan keji dari pelaku yang tak lain adalah gurunya sendiri.

Menyikapi hal itu, istri Ridwan Kamil, Atalia Praratya Ridwan Kamil meminta kepada semua pihak untuk mengawal persidangan kasus pemerkosaan santriwati agar pelaku dihukum maksimal.

"Yang harus kita lakukan adalah pertama kita harus dampingi pantau terus, kita harus perjuangkan agar pelaku mendapatkan hukuman yang paling tinggi," ujarnya, dikutip dari laman jabarprov.go.id, Selasa (14/12/2021).

Atalia menegaskan, kendati ini baru ramai diperbincangkan, namun pemerintah sudah bergerak dan memberikan perlindungan kepada korban. Proses hukum pun sudah dan terus berjalan.

"Jadi ada yang harus digarisbawahi bahwa tidak memublikasikan bukan berarti menutupi. Jadi proses ini sudah sekian lama berlangsung dan semua sudah bekerja keras dari mulai UPTD dari PPA, Polda, termasuk juga P2TP2A kabupaten/kota. Semua bergerak sampai hari ini dan persidangan sudah tujuh kali," tuturnya.

Atalia menyatakan, pihaknya pun terus berupaya memberikan perlindungan kepada anak lain agar tidak mengalami hal serupa di kemudian hari.

Ia juga berkomitmen memberikan rasa aman dan nyaman kepada anak-anak lain.

"Saya ingin memastikan perlindungan bagi anak lain, karena kita harus memahami kasus ini seperti fenomena gunung es, sehingga jangan sampai ekspose media terlalu berlebihan dan membuat orang yang ingin melapor menjadi ketakutan. Oleh karenanya, mari kita berikan rasa aman dan nyaman," jelasnya.

Atalia berharap kepada institusi pendidikan hingga pesantren agar meghadirkan suatu proses pembelajaran yang ramah bagi anak.

"Kita mendorong institusi pendidikan, sekolah ataukah pesantren dan sebagainya, menjadi tempat yang ramah bagi anak. Jadi kita berkoordinasi dan berkolaborasi untuk membuat call center yang terintegritas sehingga nanti masyarakat bisa lapor dengan mudah," tutupnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pemerkosaan
Editor : Setyo Puji Santoso
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
back to top To top