Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dubai Expo 2021, Jabar Targetkan Perluasan Pasar Ekspor dan Investor Industri Halal

Produk-produk unggulan Jawa Barat akan dihadirkan di Paviliun Indonesia yang menempati lahan seluas 1.860 m2 dan luas bangunan sekitar 3.000 m2. Paviliun Indonesia terdiri dari tiga lantai dan terletak di zona Opportunity District dengan konsep Indonesia Emas 2045.
Wisnu Wage Pamungkas
Wisnu Wage Pamungkas - Bisnis.com 27 Oktober 2021  |  14:19 WIB
Gubernur Jabar Ridwan Kamil
Gubernur Jabar Ridwan Kamil

Bisnis.com, BANDUNG — Pemerintah Provinsi Jawa Barat membidik peluang pasar ekspor yang lebih luas dan pengembangan industri halal dari keikutsertaan di ajang Dubai Expo 2021.

Produk-produk unggulan Jawa Barat akan dihadirkan di Paviliun Indonesia yang menempati lahan seluas 1.860 m2 dan luas bangunan sekitar 3.000 m2. Paviliun Indonesia terdiri dari tiga lantai dan terletak di zona Opportunity District dengan konsep Indonesia Emas 2045.

Gubernur Jabar Ridwan Kamil mengatakan Dubai Expo adalah ajang pameran dagang dan investasi yang spektakuler karena digelar dari 2 Oktober 2021-Maret 2022. Menurutnya peluang produk dagang dan investasi Jabar menggaet investor sangat terbuka lebar.

“Produk-produk dan tawaran investasi dari Jawa Barat akan dihadirkan di Paviliun Indonesia, selain dari Pemprov Jabar, Dekranasda Jabar, ada juga partisipasi dari beberapa kabupaten/kota di Dubai Expo,” katanya, Rabu (27/10/2021).

Menurutnya produk-produk unggulan yang dihadirkan Jawa Barat mulai dari fashion, kriya, produk agribisnis seperti teh dan kopi, hingga pariwisata dan kebudayaan. Ada juga produk-produk kecantikan dan kesehatan, fashion daur ulang, makanan kemasan dan produk halal, yang hadir di Rolling Exibithion Paviliun Indonesia.

"Di Dubai, kita akan promosikan produk-produk unggulan," ujarnya.

Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Jawa Barat Moh Arifin Soedjayana mengatakan Dubai Expo 2021 adalah ajang yang tepat untuk mempromosikan dan membidik peluang ekspor ke Timur Tengah khususnya ke wilayah Uni Emirat Arab (UEA).Data menunjukan periode Januari-Juli 2021, ekspor Jawa Barat ke UEA menunjukan kenaikan yang signifikan.

”Angkanya naik 40,1 persen dibanding periode yang sama 2020 lalu, artinya kondisi perdagangan Jawa Barat ke Uni Emirat Arab pulih selama masa pandemi Covid-19 ini,” tuturnya.

Arifin juga mencatat kinerja ekspor non migas di Agustus 2021 mengalami peningkatan sebesar 37.54 persen jika dibandingkan dengan bulan Agustus 2020. Selain ekspor, Jawa Barat juga bisa menjadi destinasi investasi industri halal.

Menurutnya Jawa Barat menjadi provinsi yang progresif dalam perkembangan industri halal, jumlah industri kecil menengah (IKM) yang sudah mengantongi sertifikasi halal menurutnya sudah mencapai 6.000 lebih IKM pada 2019 lalu.

Selain itu, Provinsi Jawa Barat telah memiliki beberapa lembaga pelatihan yang telah terakreditasi sebagai penyelenggara pelatihan penyelia halal. Di sisi lain, peluang investor dari UEA untuk masuk ke Jawa Barat juga terbuka karena Pemerintah Pusat sudah menetapkan pengembangan kawasan industri halal di Jawa Barat.

“Prospek industri halal di Jawa Barat sangat tinggi, karena itu tepat jika ditawarkan di Dubai Expo,” katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

umkm pemprov jabar
Editor : Ajijah

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top