Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

COVID-19: Telkom University Ciptakan Robot AUMR Pertama di Indonesia

Tim dari Telkom University berhasil membuat sebuah alat inovasi yaitu Autonomous UVC Mobile Robot (AUMR). Alat ini akan dimanfaatkan untuk disinfeksi dan sterilisasi ruang isolasi pasien positif virus corona atau COVID-19 tanpa campur tangan manusia secara langsung.
Ajijah
Ajijah - Bisnis.com 03 April 2020  |  20:46 WIB
Robot AUMR dimanfaatkan untuk disinfeksi dan sterilisasi ruang isolasi pasien positif virus corona atau COVID-19 tanpa campur tangan manusia secara langsung. - Istimewa
Robot AUMR dimanfaatkan untuk disinfeksi dan sterilisasi ruang isolasi pasien positif virus corona atau COVID-19 tanpa campur tangan manusia secara langsung. - Istimewa

Bisnis.com, BANDUNG - Tim dari Telkom University berhasil membuat sebuah alat inovasi yaitu Autonomous UVC Mobile Robot (AUMR). Alat ini akan dimanfaatkan untuk disinfeksi dan sterilisasi ruang isolasi pasien positif virus corona atau COVID-19 tanpa campur tangan manusia secara langsung.

Adanya alat ini diyakini dapat meminimalisir penularan COVID-19. Robot ini rencananya akan diujicobakan di Rumah Sakit Pindad Bandung dan Wisma Atlet Jakarta.

Rektor Telkom University, Adiwijaya menyampaikan AUMR ini merupakan Robot AUMR pertama di Indonesia, sebelumnya alat yang serupa digunakan di beberapa negara salah satunya Denmark.

"Semoga alat ini bermanfaat untuk pencegahan penyebaran COVID-19 di Indonesia," katanya, dalam press release yang diterima Bisnis, Jumat (3/4/2020).

Lalu bagaimana AUMR ini bekerja? Ketika organisme biologi terpapar sinar UV dalam kisaran 200 nm dan 280 nm, maka sinar tersebut akan diserap oleh DNA, RNA dan protein. Penyerapan tersebut akan menyebabkan pecahnya dinding sel protein dan tentunya kematian organisme tersebut.

Penyerapan sinar UVC (ultra violet type C) oleh DNA dam RNA (khususnya basa timin) diketahui menyebabkan inaktivasi untai ganda DNA atau RNA melalui pembentukan dimer timin. Jika cukup dimer ini diproduksi dalam DNA maka akibatnya proses replikasi DNA akan terganggu dan tentunya sel tidak dapat mereplikasi.

Robot ini nantinya dapat beroperasi hingga kurun waktu 5 jam, untuk sistem kerja UVC-nya bisa berlangsung sekitar 1 jam. Kontrol terhadap robot ini bisa dilakukan dalam beberapa mode, bisa menggunakan remote control, autonomous control mode dengan melakukan line tracking atau laser range navigation. Robot ini juga sudah dilengkapi sensor ultrasonic untuk menghindari menabrak benda di sekitarnya.

"Untuk biaya riset dan pengembangan, Robot AUMR ini memakan bujet sekitar Rp250 juta. Jika dibandingkan dengan robot AUMR dari luar yang harganya mencapai US$80.000-90.000 [Rp1,3-1,4 miliar], robot AUMR ini masih begitu terjangkau," jelas Adi.

Tim dibalik pembuatan AUMR ini adalah kolaborasi antara Tel-U dan Balai Pengembangan Instrumentasi LIPI, yang terdiri dari Angga Rusdinar (Teknik Elektro, Fakultas Teknik Elektro, Universitas Telkom, Bandung Indonesia), Irwan Purnama (Balai Pengembangan Instrumentasi, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Kemas Muslim Lhaksmana (Teknik Informatika, Fakultas Teknik Informatika, Universitas Telkom, Bandung Indonesia),  Ratih Asmana (Pusat Penelitian Bioteknologi, LIPI, Bogor, Indonesia).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona Telkom University
Editor : Ajijah
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top