Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

160 Anggota Hipmi Peserta Klaster Karawang Ikuti Rapid Test

Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Barat memeriksa 160 anggota Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) dari enam kabupaten/kota di Parkir Barat Gedung Sate Bandung, Senin (30/3/2020).
Wisnu Wage Pamungkas
Wisnu Wage Pamungkas - Bisnis.com 30 Maret 2020  |  18:48 WIB
Rapid test untuk anggota Hipmi - Istimewa
Rapid test untuk anggota Hipmi - Istimewa

Bisnis.com, BANDUNG - Pemerintah Daerah Provinsi Jawa Barat memeriksa 160 anggota Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) dari enam kabupaten/kota di Parkir Barat Gedung Sate Bandung, Senin (30/3/2020).

Ke-160 anggota itu merupakan peserta Musyawarah Daerah HIPMI di Kabupaten Karawang pada 9 Maret 2020 lalu yang diduga menjadi salah satu klaster penyebaran COVID-19 di Jabar.

Para anggota HIPMI berasal dari Kabupaten Bandung, Kota Cimahi, Kabupaten Bandung Barat dan Kota Bandung, wilayah Bekasi, serta Kabupaten Karawang. Mereka diperiksa dengan metode rapid test.

Menurut Kepala Seksi Pencegahan Pengendalian Penyakit Menular Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat M Yudhi K, tes ini dilakukan untuk memberikan kepastian pada anggota klaster HIPMI Karawang, termasuk ODP apakah terinfeksi atau tidak.

Hasil tes tidak diberikan pada perorangan tetapi kepada koordinator guna menghindari konsentrasi massa. “Jadi begitu diambil (darahnya) langsung mereka pulang, nanti diberitahukan via ketua organisasinya,” kata Yudhi.

Dalam tes masif ini, ada lima tim yang diterjunkan masing-masing Dinas Kesehatan Provinsi dua tim, Rumah Sakit Kesehatan Kerja Provinsi Jawa Barat, dan Klinik Sekretariat Daerah Provinsi Jawa Barat sebanyak tiga tim.

Menurut Yudhi, setelah klaster HIPMI ini, esok akan ada lagi rapid test untuk orang-orang di lingkungan Pemda Provinsi Jabar yang kerjanya berisiko tinggi terpapar COVID-19 seperti Biro Humas dan Keprotokolan, Jabar Quick Response (JQR), serta mitra kerja dari Kelompok Kerja Wartawan Gedung Sate.

“Kemungkinan ada sekitar 200 orang yang akan mengikuti tes ini,” sebut Yudhi.

Sementara itu, Ketua Umum DPD HIMPI Jawa Barat Surya Batara Kartika mengatakan, tes serupa juga dilakukan di kabupaten/kota lainnya dan hasilnya menunjukkan negatif COVID-19. “Hampir bisa dibilang seluruhnya negatif untuk anak-anak HIPMI-nya, baik yang junior dan senior,” tegas Surya.

Meski hasilnya negatif, Surya mengimbau rekan sejawatnya yang telah diperiksa tetap menjalankan social distancing/physical distancing, menjaga kesehatan, kebersihan, dan kebugaran di dalam rumah.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Virus Corona
Editor : Ajijah
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top