Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

BMKG Ingatkan Potensi Puting Beliung & Angin Kencang

Selama musim pancaroba, potensi terjadinya terjangan angin puting beliung maupun angin kencang bisa kerap terjadi.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 21 Oktober 2019  |  16:06 WIB
Angin puting beliung menerjang wilayah Perairan Batam, Kepulauan Riau, Selasa (8/10/2019). BMKG Hang Nadim mengeluarkan peringatan dini cuaca buruk berupa hujan dengan intensitas sedang hingga lebat yang disertai angin dan gelombang tinggi di wilayah Kepulauan Riau. - Antara/M N Kanwa
Angin puting beliung menerjang wilayah Perairan Batam, Kepulauan Riau, Selasa (8/10/2019). BMKG Hang Nadim mengeluarkan peringatan dini cuaca buruk berupa hujan dengan intensitas sedang hingga lebat yang disertai angin dan gelombang tinggi di wilayah Kepulauan Riau. - Antara/M N Kanwa

Bisnis.com, MAJALENGKA — Memasuki musim pancaroba atau masa transisi dari kemarau ke hujan, Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Stasiun Kertajati, Majalengka, Jawa Barat, mengimbau masyarakat yang berada di wilayah Cirebon, untuk mewaspadai terjangan angin puting beliung.

"Pada masa transisi atau pancaroba, kami mengimbau waspada terhadap potensi cuaca ekstrem," kata Prakirawan Cuaca BMKG Stasiun Kertajati Ahmad Faa Iziyn di Majalengka, Senin (21/10/2019).

Faiz menuturkan selama musim pancaroba, potensi terjadinya terjangan angin puting beliung maupun angin kencang bisa kerap terjadi.

Baik itu di dataran rendah maupun tinggi, semua berpotensi terjadi bencana angin puting beliung, untuk itu masyarakat harus waspada, karena pada akhir bulan Oktober ini sudah masuk masa transisi.

"Pada akhir Oktober ini wilayah Cirebon masuk masa transisi atau pancaroba," ujarnya. Pada musim pancaroba juga perlu diperhatikan adanya ranting pohon yang sudah rapuh, agar bisa dipotong.

Selain itu lanjut Faiz, masyarakat perlu juga menjaga lingkungan sekitar, agar ketika memasuki musim penghujan tidak lagi menjadi suatu bencana.

"Perlu juga menjaga kondisi tubuh, lingkungan sekitar seperti membersihkan selokan, memangkas batang pohon yang sudah tua dan rimbun," katanya.

Faiz menambahkan awal musim hujan di Wilayah Cirebon, mundur 10 sampai 30 hari dibandingkan normalnya. Untuk itu perlu adanya antisipasi bencana kekeringan yang bisa meluas. "Untuk awal musim hujan di Wilayah Cirebon diprakirakan mundur dibandingkan biasanya," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

cuaca ekstrem bencana alam

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top