Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Duh, Dari 23 Juta Kendaraan di Jabar, Baru 11 Juta Yang Bayar Pajak

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengatakan jumlah kendaraan bermotor yang tercatat di wilayah hukum Jawa Barat mencapai 23 juta kendaraan.
Wisnu Wage Pamungkas
Wisnu Wage Pamungkas - Bisnis.com 02 Agustus 2022  |  17:10 WIB
Duh, Dari 23 Juta Kendaraan di Jabar, Baru 11 Juta Yang Bayar Pajak
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil

Bisnis.com, BANDUNG — Potensi pendapatan asli daerah yang berasal dari pajak kendaraan bermotor (PKB) di Jawa Barat terbilang besar, namun kesadaran wajib pajak masih rendah.

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengatakan jumlah kendaraan bermotor yang tercatat di wilayah hukum Jawa Barat mencapai 23 juta kendaraan. Namun, baru 11 juta kendaraan yang kewajiban pajaknya baru dibayarkan oleh para wajib pajak.

“Artinya kurang dari 50 persen,” katanya usai menerima kunjungan kerja dan sosialisasi tim Pembina Samsat Nasional di Gedung Sate, Bandung, Selasa (2/8/2022).

Kurang dari 50 persen pajak yang masuk tersebut pihaknya baru bisa meraup potensi sebesar Rp17 triliun, sementara jika kesadaran wajib pajak bisa maksimal hingga 100 persen, Ridwan Kamil menilai potensi pendapatan Jawa Barat akan terdongkrak luar biasa.

“Uangnya bisa mengaspai jalan, membangun jembatan,” ujarnya.

Menurutnya masyarakat harus terus disadarkan bahwa dari pajak yang dibayarkan bisa mendanai banyak pembangunan di Jawa Barat seperti jalan, jembatan hingga flyover. Dia mengaku kedisiplinan warga membayar pajak dan mendaftarkan ulang kendaraan masih rendah, meski pihaknya sudah mengeluarkan banyak inovasi untuk memudahkan warga membayar pajak kendaraan.

Karena itu pihaknya mendukung rencana tim Pembina Samsat Nasional yang mengeluarkan kebijakan jika kendaraan selama dua tahun tidak membayar pajak maka akan dianggap kendaraan bodong. Ridwan Kamil meminta warga menghindari kendaraan mereka dicap bodong dengan segera membayar pajak.

“Sampai Januari 2023 bagi yang tidak meregister ulang kendaraan itu akan dianggap bodong, manfaatkan registrasi ulang, bayar pajaknya sampai Januari nanti,” ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pajak kendaraan bermotor ridwan kamil Bapenda
Editor : Ajijah

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
back to top To top