Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kasus Mutilasi di Bekasi Terungkap, Motif Pelaku Tak Terima Istrinya Dihina dan Dicabuli Korban

Pembunuhan mutilasi di Bekasi berhasil diungkap polisi. Adapun motif pelaku lantaran sakit hati istrinya dihina dan dicabul korban.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 29 November 2021  |  09:59 WIB
Ilustrasi pembunuhan - Antara
Ilustrasi pembunuhan - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Polisi berhasil mengungkap kasus mutilasi terhadap seorang pria berinisial RS (28) warga Kedungwaringin, Kabupaten Bekasi pada Sabtu (27/11/2021).

Dari ketiga pelaku pembunuhan sadis itu, dua orang pelaku di antaranya berhasil diringkus polisi.

Keduanya berinisial MAP (29) dan FM (20). Sedangkan satu pelaku berinisial ER hingga saat ini masih menjadi buronan.

Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Endra Zulpan mengatakan, berdasarkan pemeriksaan yang dilakukan kedua pelaku tersebut mereka telah mengakui perbuatannya.

Adapun motifnya melakukan pembunuhan secara sadis terhadap korban itu lantaran sakit hati.

Sebab, korban sebelumnya melakukan penghinaan dan mencabuli istri pelaku.

"Pelaku FM sakit hati dengan korban karena pernah menghina dia dan istrinya. Sementara pelaku MAP sakit hati dengan korban karena almarhumah istri pelaku pernah dicabuli oleh korban," katanya, Minggu (28/11/2021).

Menurutnya, ketiganya sebetulnya saling mengenal. Karena itu, sebelum melakukan pembunuhan keji itu, para pelaku mengajak RS untuk pesta narkoba.

Saat RS akhirnya tertidur, kedua tersangka kemudian membunuh korban dengan menggunakan golok.

"Selanjutnya jasad korban dimutilasi dan potongan tubuh korban dibuang di pinggir jalan," kata Zulpan.

Untuk menghilangkan jejak, potongan tubuh korban itu dibuang di beberapa tempat berbeda. Potongan itu dibuang antara lain di pintu masuk Perumahan Central Park Cikarang Utara, Bekasi; di perbatasan Tugu Bekasi-Karawang, Kedung Waringin, Bekasi; dan di daerah Tanjung Pura, Karawang.

Pengungkapan kasus ini dilakukan dengan membuat tim gabungan dari Polda Metro Jaya dan Polres Metro Bekasi.

Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya Komisaris Besar Tubagus Ade Hidayat menambahkan, satu orang lagi yang belum tertangkap masih dilakukan pengejaran oleh polisi.

"Satu lagi on progress," kata dia.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

mutilasi

Sumber : Tempo.co

Editor : Setyo Puji Santoso

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top