Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Purwakarta Sasar 4.300 Lansia untuk Mendapat Vaksinasi Sinovac

Pemkab Purwakarta menggelar vaksinasi Covid-19 untuk warga lanjut usia (lansia) dengan sasaran penerima 50 orang dari berbagai kalangan.
Asep Mulyana
Asep Mulyana - Bisnis.com 09 April 2021  |  17:27 WIB
Vaksinasi lansia di Kabupaten Purwakarta - Bisnis/Asep Mulyana
Vaksinasi lansia di Kabupaten Purwakarta - Bisnis/Asep Mulyana

Bisnis.com, PURWAKARTA - Pemkab Purwakarta menggelar vaksinasi Covid-19 untuk warga lanjut usia (lansia) dengan sasaran penerima 50 orang dari berbagai kalangan.

Bupati Purwakarta Anne Ratna Mustika mengatakan launching vaksinasi untuk lansia ini digelar di Taman Maya Datar. Untuk selanjutnya, vaksinasi lansia akan digelar di 20 puskesmas dan dua rumah sakit.

"Selanjutnya para lansia yang sudah mendaftar akan divaksin di puskesmas dan dua rumah sakit, yakni RSU Abdul Radjak dan RSUD Bayu Asih," ujar Anne, Jumat (9/4/2021).

Anne menyebutkan, pihaknya baru menerima vaksin dari provinsi Kamis (8/4/2021) kemarin sebanyak 860 vial. Untuk dosis pertama, vaksin yang digunakan sebanyak 430 vial yang bisa dimanfaatkan oleh 4.300 warga sasaran.

Dari 4.300 warga sasaran vaksinasi tahap tiga ini, lanjut Anne, terdiri dari 60 persennya adalah lansia. Sisanya, 40 persen lagi adalah kalangan guru. Sebab, saat vaksinasi tahap dua yang digelar Maret kemarin, belum seluruh guru kegiliran menerima vaksinasi.

Kenapa yang 40 persennya diberikan kepada guru? Anne menjelaskan, sebab dalam waktu dekat, atau saat tahun ajaran baru 2021, akan diujicobakan belajar dengan pola tatap muka. Dengan demikian, seluruh komponen di sekolah, terutama para guru harus 100 persen telah mengikuti vaksinasi sebanyak dua dosis.

Karenanya, di vaksinasi tahap tiga yang menyasar lansia dan warga kategori rawan ini, para guru masih menjadi prioritas. Supaya, prose belajar tatap muka nanti bisa berjalan secara maksimal. Serta, tidak menimbulkan klaster baru.

Anne menjelaskan, saat ini Purwakarta sudah berubah status untuk Covid-19. Pada Februari kemarin, statusnya menjadi zona merah. Lantaran, adanya libur natal dan tahun baru. Sehingga, banyak warga yang terpapar corona.

Tetapi, saat ini statusnya turun menjadi zona kuning. Adapun yang jadi kendala untuk turunnya status ini, adalah masih banyaknya warga yang terpapar. Terutama, klaster industri.

"Bahkan, dilihat dari wilayah, ada dua kelurahan lagi di kita yang statusnya zona merah. Yakni, Kelurahan Nagri Kaler dan Cisereuh," ujar Anne.

Sementara itu, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Purwakarta Deni Darmawan mengatakan vaksin yang diberikan kepada para lansia ini jenisnya masih Sinovac. Vaksin ini, sudah teruji dan tidak menimbulkan masalah. Jadi, warga tak perlu khawatir.

"Selain itu, untuk dosis pertama ini targetnya bisa selesai dalam lima hari. Kalau ada lansia yang tak bisa mendatangi puskesmas atau dua RS itu, maka petugas kami yang akan melakukan jemput bola," ujar Deni.

Dalam kesempatan yang sama, Bukari (60) yang merupakan pensiunan Polri, mengaku dirinya sangat senang bisa divaksin untuk dosis pertama ini. Pihaknya percaya, jika dengan vaksin ini ke depannya mampu meningkatkan imunitas tubuh. Sehingga, tubuh tidak rentan terserang corona.

"Alhamdulillah, tidak deg-degan, tidak takut juga. Semoga vaksinasi ini menjadi ihtiar bersama dalam memutus mata rantai penyebaran Covid-19," ujarnya. (K60)


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

purwakarta
Editor : Ajijah

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top