Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Lacak Sebaran COVID-19, Jabar Bagi 3 Zona Rapid Test

Pemerintah Provinsi Jawa Barat menggenjot upaya pelacakan sebaran COVID-19 dengan membagi peta rapid test ke dalam tiga zona.
Wisnu Wage Pamungkas
Wisnu Wage Pamungkas - Bisnis.com 06 April 2020  |  19:25 WIB
Ilustrasi sample darah yang terindikasi positif virus corona - Antara/Shutterstock
Ilustrasi sample darah yang terindikasi positif virus corona - Antara/Shutterstock

Bisnis.com, BANDUNG—Pemerintah Provinsi Jawa Barat menggenjot upaya pelacakan sebaran COVID-19 dengan membagi peta rapid test ke dalam tiga zona.

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil mengatakan pihaknya menargetkan setidaknya 100.000 rapid test dihasilkan lewat sebaran alat CRP ke 27 kabupaten/kota meski saat ini sejumlah daerah masih belum disiplin melaporkan hasil rapid test yang sudah digelar sejak pekan lalu.

“Klasifikasi pengetesan ini kami bagi ke dalam tiga zona,” katanya di Gedung Pakuan, Bandung, Senin (6/4/2020).

Pertama zona hijau, dimana tes dilakukan pada daerah yang sampai saat ini belum menemukan kasus positif COVID-19 seperti di Indramayu dan Pangandaran. Menurutnya khusus daerah zona hijau tes akan difokuskan untuk tenaga kesehatan dan warga yang mudik dari zona merah atau orang dalam pemantauan (ODP).

Kemudian zona biru yakni daerah yang memiliki warga positif tapi tidak memiliki klaster dan sifat penyebaran terindikasi sporadic atau tidak datang dari sebuah kumpulan besar seperti perkumpulan GBI di Lembang, Hipmi Karawang atau Klaster Bogor.

“Yang dites [Zona Biru] tiga kelompok, ODP, tenaga kesehatan dan lingkaran pasien yang positif,” tuturnya.

Sementara untuk zona merah atau jumlah warga yang positif dan meninggal tinggi pihaknya membagi dalam dua klaster pengetesan yakni daerah yang memiliki klaster dan tidak memiliki klaster. “Punya klaster itu seperti Kota Sukabumi, Kota Bandung, Kabupaten Bogor dan Kota Bogor,” katanya.

Untuk zona merah yang tidak memiliki klaster, rapid test difokuskan untuk mengetes para pemudik, lingkaran pasien positif dan mencari kemungkinan adanya sebaran klaster-klaster baru. Dia mencontohkan peserta GBI Lembang yang harus dilacak keluarga yang positif dan lingkarannya.

“Kuncinya ada di pelacakan semakin banyak mengetes semakin banyak berita buruk. Bagi saya lebih baik berita buruk karena akan dihadapi dengan tindakan,” tegasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pemprov jabar
Editor : Ajijah
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top