Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tinja Manusia Mengandung Emas, Bagaimana Mengolahnya?

Kotoran atau tinja manusia logam berharga seperti emas dan lain-lain mendorong para ilmuwan diAmerika Serikat berupaya mencari cara untuk mendulang emas dari tinja itu. Perlu Anda ketahui, kumpulan tinja dari 1 satu juta penduduk diduga bernilai Rp156 miliar!
Newswire
Newswire - Bisnis.com 02 April 2015  |  10:06 WIB
(reuters)
(reuters)

WASHINGTON –Kotoran atau tinja manusia logam berharga seperti emas dan lain-lain mendorong para ilmuwan diAmerika Serikat berupaya mencari cara untuk mendulang emas dari tinja itu. Perlu Anda ketahui, kumpulan tinja dari 1 satu juta penduduk diduga bernilai Rp156 miliar!

United States Geological Survei (USGS) belum lama ini merilis hasil penelitian terbarunya mengenai tinja manusia yang mengandung emas. Hasil penelitian tersebut dipaparkan sekelompok peneliti dari badan Survei Geologi AS (USGS) pada pertemuan nasional Komunitas Kimia Amerika (ACS) ke-249 di Denver, Negara Bagian Colorado.

Menurut Kathleen Smith, salah satu pemimpin tim peneliti, logam mulia di pusat-pusat pengolahan limbah dan kotoran amat berpotensi untuk didulang. “Kandungan emas yang kami temukan berada pada tingkat minimal,” kata Smith sebagaimana dikutip BBC.co.uk, Selasa (24/3/2015).

Selain emas dan perak, tim peneliti menemukan kandungan logam langka lainnya pada tinja manusia, seperti palladium dan vanadium.

Para ilmuwan tersebut bereksperimen dengan menggunakan zat kimia bernama leachate. Zat tersebut biasa dipakai dalam proyek pertambangan untuk mendulang logam dari lapisan batu.

Meski leachate punya reputasi buruk karena mampu merusak ekosistem ketika bocor atau tumpah ke lingkungan, Smith mengatakan zat itu aman untuk mendulang logam dari kotoran padat dengan tata cara yang bisa dikontrol dan diawasi.

”Kami tertarik mendapatkan logam berharga yang bisa dijual, termasuk vanadium dan tembaga. Logam-logam itu digunakan pada telepon seluler dan komputer,” ujar Smith.

Pengolahan Limbah

Smith dan rekan-rekannya memprediksi bahwa 7 ton kotoran padat dikelola fasilitas-fasilitas pengolahan limbah AS setiap tahun. Sekitar setengah dari jumlah itu dipakai sebagai pupuk pertanian dan hutan. Adapun setengah lainnya dibakar atau dikirim ke lahan penimbunan sampah.

Apabila kajian Smith dan rekan-rekannya berjalan sukses, kotoran padat tidak lagi dibuang sia-sia.

Apalagi, dalam kajian sebelumnya, sekelompok ilmuwan lainnya menghitung bahwa limbah kotoran yang berasal dari satu juta penduduk amat mungkin mengandung logam seharga US$13 juta atau sekitar RP156 miliar.

BACA JUGA:

9 Orang Tewas Saat Nambang Batu Giok

Di Desa Ini, Banyak Gadis yang Masih ABG Dinikahkan

Baru 29 Tahun, Pria Ini Sudah Punya 10 Istri & 15 Anak

 

 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

lifestyle bandung

Sumber : Bisnis.com

Editor : Yanto Rachmat Iskandar

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top