Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

UMK Kota Cimahi 2022, Kepala Disnaker Sebut Kalaupun Naik Tidak Besar

Kepala Dinas Tenaga Kerja Kota Cimahi Yanuar Taufik memperkirakan kenaikan upah tahun depan tidak akan terlalu besar.
Setyo Puji Santoso
Setyo Puji Santoso - Bisnis.com 28 Oktober 2021  |  13:43 WIB
Ilustrasi - Aksi Buruh 2020 - Antara
Ilustrasi - Aksi Buruh 2020 - Antara

Bisnis.com, JAWA BARAT - Kepala Dinas Tenaga Kerja Kota Cimahi Yanuar Taufik mengaku belum bisa memastikan terkait penentuan upah minimum kota (UMK) tahun 2022.

Meski demikian, pihaknya sudah menyiapkan berbagai persiapan.

"Kita nunggu rilis nanti terakhir, kita mau mengacu ke laju pertumbuhan ekonomi atau ke inflasi," katanya dikutip dari laman resmi SPN, Kamis (28/10/2021).

Yanuar memperkirakan, upah pekerja tahun depan akan naik. Namun demikian, besaran kenaikan tidak akan terlalu besar.

"Kalaupun naik ga besar. Mudah-mudahan semua bijak menyikapinya, lihat kemampuan perusahaan, ya win win solution dicarinya," terangnya.

Sebagai informasi, sejumlah buruh Kota Cimahi beberapa waktu lalu melakukan aksi unjuk rasa di depan kantor wali kota.

Dalam tuntutannya, mereka mendesak agar kenaikan upah pada tahun 2022 sebesar 10 persen dari UMK tahun sebelumnya sebesar Rp 3. 241. 929.

Tak hanya itu, mereka juga menuntut penerapan upah minimum sektoral kota, pembatalan Undang-Undang Cipta Kerja dan Perjanjian Kerja Bersama (PKB) tanpa Omnibus Law.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

umr
Editor : Setyo Puji Santoso

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top