Stok Bawang Putih di Indramayu Menipis

Pembatasan impor bawang putih dari China mengakibatkan stok menipis sehingga harga komoditas tersebut melonjak tajam seperti di Pasar Baru Kabupaten Indramayu, Jawa Barat, yang sudah mencapai Rp80.000 per kilogram.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 05 Februari 2020  |  20:25 WIB
Stok Bawang Putih di Indramayu Menipis
Ilustrasi - Antara

Bisnis.com, INDRAMAYU - Pembatasan impor bawang putih dari China mengakibatkan stok menipis sehingga harga komoditas tersebut melonjak tajam seperti di Pasar Baru Kabupaten Indramayu, Jawa Barat, yang sudah mencapai Rp80.000 per kilogram.

"Sekarang harga bawang putih Rp80 ribu, ini terjadi beberapa hari belakang ini," kata seorang pedagang di Pasar Baru Indramayu Titin di Indramayu, Rabu (5/2/2020).

Titin mengatakan bawang putih semakin sulit dicari dan pihak distributor juga mengaku stok mereka semakin menipis.

Menurutnya bawang putih yang biasa dijualnya merupakan impor dari China, sehingga setelah ada pembatasan mengakibatkan harga terus merangkak naik.

"Kata distributor stok terus menipis, karena kiriman dari China tidak seperti biasa," ujarnya.

Seorang pedagang sayur lainnya di Pasar Baru Indramayu Mimin mengatakan sudah beberapa hari harga bawang putih terus merangkak naik dari Rp35.000 sudah mencapai Rp80.000 per kilogram.

"Biasanya harga bawang putih per kilogram saya jual Rp35 ribu, sekarang sudah terus naik," kata Mimin.

Dengan kenaikan itu, dia mengaku hanya mempunyai stok yang kurang dari 2 kilogram karena modal untuk berjualan membengkak sebagai akibat harga kebutuhan dapur terus naik.

"Saya setok sedikit, karena bisa membuat belanjaan membengkak hanya untuk membeli bawang putih saja," tuturnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Bawang Putih

Sumber : Antara
Editor : Ajijah
KOMENTAR


Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top