Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pemkot Dukung Pembangunan Jalur Kereta Api Tegalluar-Bandung

Kereta api Tegalluar-Bandung akan melayani empat stasiun yakni Stasiun Tegalluar, Laswi, Stasiun Aljabbar dan Stasiun Bandung dengan jarak tempuh total sejauh 16,2 KM. Terdiri dari empat rangkaian, kapasitas angkut per hari bisa mencapai 16.000 penumpang dari dua arah.
Dea Andriyawan
Dea Andriyawan - Bisnis.com 10 Desember 2019  |  09:23 WIB
Kereta api keluar dari Stasiun Bandung, Jawa Barat, Jumat (14/9/2018). PT Kereta Api Indonesia (Persero) berencana mereaktivasi empat jalur kereta api di dan membangun jalur Tegalluar-Stasiun Bandung - ANTARA/Raisan Al Farisi
Kereta api keluar dari Stasiun Bandung, Jawa Barat, Jumat (14/9/2018). PT Kereta Api Indonesia (Persero) berencana mereaktivasi empat jalur kereta api di dan membangun jalur Tegalluar-Stasiun Bandung - ANTARA/Raisan Al Farisi

Bisnis.com, BANDUNG - Pemerintah Kota Bandung mendukung pembangunan infrastruktur transportasi perkeretaapian trase Tegalluar-Stasiun Bandung dan reaktivasi empat jalur kereta api Jawa Barat.

Kereta api Tegalluar-Bandung akan melayani empat stasiun yakni Stasiun Tegalluar, Laswi, Stasiun Aljabbar dan Stasiun Bandung dengan jarak tempuh total sejauh 16,2 KM. Terdiri dari empat rangkaian, kapasitas angkut per hari bisa mencapai 16.000 penumpang dari dua arah.

Wali Kota Bandung, Oded M. Danial menyampaikan, Pemkot Bandung mendukung segala upaya yang memberikan kenyamanan transportasi bagi masyarakat.

"Intinya Pemkot Bandung mendukung pembangunan ini," kata Oded.

Sementara itu, Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil menuturkan, tujuan pembangunan tersebut, pertama menjadi inovasi angkutan barang cepat. Kedua sebagai alat untuk menumbuhkan pusat perkotaan baru.

"Ini bagian dari inovasi bangsa. Kereta ini jika rampung maka yang pertama di Asia tenggara. Itu alasan hadirnya kereta api cepat, pertumbuhan ekonomi akan meningkatkan generasi berikut yaitu TOD (Transit Oriented Development)," kata Emil sapaan akrabnya.

Menurut Emil, nantinya wilayah timur Kota Bandung bisa menyesuaikan menjadi kawasan wisata religi karena adanya Masjid Al -Jabbar dan wisata olahraga di GBLA.

"Hari ini kita kordinasi terkait surat-surat, nanti akan dibawa sebagai rekomendasi ke pemerintah pusat. Targetnya, tahun 2021 bisa selesai," kata Emil.

Sedangkan, Direktur Utama PT KAI, Edi Sukmoro menyampaikan, jarak dari Stasiun Bandung sampai ke Tegaluar 16,2 km.

“Kereta ini nantinya berkecepatan operasional 70 KM/jam (Bandung-Cimekar) dan 55 KM/jam (Cimekar-Tegalluar), sehingga rata-rata kecepatan 65 KM/jam. Waktu tempuhnya 27 menit dan waktu naik turunya penumpang 5 menit,” katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jalur kereta api pemkot bandung
Editor : Saeno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top