Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pemkab Cirebon Perbolehkan Warga Salat Idulfitri Berjamaah, Kecuali Zona Merah

Pemerintah Kabupaten Cirebon, memperbolehkan masyarakat untuk melaksanakan salat Id Hari Raya Idulfitri 1441 H secara berjamaah, namun tidak berlaku untuk zona merah.
Hakim Baihaqi
Hakim Baihaqi - Bisnis.com 18 Mei 2020  |  13:33 WIB
Ilustrasi - Antara
Ilustrasi - Antara

Bisnis.com, CIREBON - Pemerintah Kabupaten Cirebon, memperbolehkan masyarakat untuk melaksanakan salat Id Hari Raya Idulfitri 1441 H secara berjamaah, namun tidak berlaku untuk zona merah.

Bupati Cirebon, Imron Rosyadi, mengatakan, untuk masyarakat di zona merah diminta tidak laksanakan salat Id berjamaah. Sedangkan, zona hijau diperbolehkan.

"Kalau zona kuning diperbolehkan, tapi dengan catatan harus mematuhi protokol kesehatan," kata Imron saaat ditemui di Kecamatan Sumber, Kabupaten Cirebon, Senin (18/5/2020).

Terkait perpanjangan pembatasan sosial berskala besar (PSBB), Pemer‎intah Kabupaten Cirebon akan berkoordinasi dengan pemerintah provinsi. "Sore ini akan rapat, akan segera diumumkan hasilnya," katanya.

‎Diberitakan sebelumnya, Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Provinsi Jawa Barat Rahmat Syafei mengatakan, salat Idulfitri dapat dilaksanakan berjamaah maupun sendiri (munfarid) di tengah pandemi Covid-19.

Hal tersebut berdasarkan Fatwa MUI Nomor 28 Tahun 2020 tentang Panduan Kaifiat Takbir dan Salat Idulfitri saat Pandemi Covid-19.

Rahmat menyatakan, umat Islam dapat menggelar salat Idulfitri berjamaah di masjid atau tempat terbuka apabila berada di kawasan yang tren kasus Covid-19 melandai dan menerapkan kebijakan pelonggaran aktivitas sosial, dengan tetap menerapkan protokol kesehatan.

"Yang memungkinkan terjadinya kerumunan berdasarkan ahli yang kredibel dan amanah, maka salat Idulfitri dapat dilaksanakan dengan cara berjamaah di tanah lapang, masjid, musala, atau tempat lain," kata Rahmat Jumat (15/5/2020).

Sedangkan, umat Islam yang berada di zona merah Covid-19 atau tren kasus Covid-19 belum melandai, dapat melaksanakan salat Idulfitri di rumah, baik berjamaah maupun sendiri. Adapun syarat salat Idulfitri berjamaah di rumah, kata Rahmat, minimal 4 orang.

“Jadi salat Idulfitri itu tidak dilarang, hanya ada syarat untuk wilayah tertentu. Mudah-mudahan 9 hari lagi kedepan kondisi Covid-19 menurun. Terkendali dan tidaknya tetap diserahkan kepada para ahli. Tadi disebutkan menunggu kajian,” ucap Rahmat.

“Kalau kurang dari empat munfarid saja, kalau munfarid di rumah, tidak harus ada khotbah tidak harus dikeraskan bacaan salatnya,” imbuhnya.

Soal dengan tata cara takbir, Rahmat menuturkan, di tengah pandemi Covid-19, takbir dapat dikumandangkan pengurus masjid. Sementara masyarakat, dapat mengumandangkan takbir di rumah, dan tidak perlu berkerumun atau keluar rumah.

“Kami dari MUI berharap pemerintah segera melakukan kajian dan mengumumkan wilayah mana saja yang terkendali, sehingga masyarakat tenang dan tidak kebingungan untuk mengetahui boleh atau tidaknya malaksanakan salat Idulfitri di lapang, masjid,” katanya.‎ (K45)

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

cirebon
Editor : Ajijah
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top