Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Purwakarta Terus Tertibkan Jaring Keramba Apung

Melalui Dinas Perikanan dan Peternakan (Diskanak), Pemkab Purwakarta melakukan upaya-upaya pembersihan gangguan-gangguan di Sungai Citarum seperti membersihkan tambak-tambak kolam jaring apung (KJA) yang ada di wilayah Cirata dan Jatiluhur.
Wisnu Wage Pamungkas
Wisnu Wage Pamungkas - Bisnis.com 26 Februari 2020  |  21:02 WIB
Tambak-tambak kolam jaring apung (KJA) yang ada di wilayah Jatiluhur - Istimewa
Tambak-tambak kolam jaring apung (KJA) yang ada di wilayah Jatiluhur - Istimewa

Bisnis.com, BANDUNG—Program strategis nasional Citarum Harum akan terus berjalan hingga 2023. Untuk mendukung hal itu, sejumlah kegiatan terus menerus dilakukan oleh stakeholder terkait di wilayah DAS tersebut. Salah satunya yang dilakukan oleh Pemkab Purwakarta.

Melalui Dinas Perikanan dan Peternakan (Diskanak), Pemkab Purwakarta melakukan upaya-upaya pembersihan gangguan-gangguan di Sungai Citarum seperti membersihkan tambak-tambak kolam jaring apung (KJA) yang ada di wilayah Cirata dan Jatiluhur.

Kadiskanak Purwakarta, Budi Supriyadi mengatakan, rasionalisasi terkait masalah KJA berdasar surat keputusan Gubernur Jabar, Ridwan Kamil, dari jumlah 38 ribu di Jatiluhur mesti menjadi 11.300.

Kemudian di wilayah Cirata bersama Kabupaten Bandung Barat dan Cianjur yang total petani KJA mencapai 98 ribu mesti menjadi 7.200.

"Ini (aturan) berdasarkan SK Gubernur. Jadi, kalau kaitan rasionalisasi berkaitan pula dengan program Citarum Harum. Dan sekarang kami lagi proses pendataan untuk mencari solusi pengganti profesi mereka (petani KJA)," ujar Budi, Rabu (26/2/2020).

Adapun profesi-profesi yang tengah dipikirkan untuk pengalihan para petani KJA ini, Budi mengatakan bakal menggandeng Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans) Purwakarta serta PJT II dan PJB Cirata.

"Bisa saja nanti kan mereka (petani KJA) bekerja kelola ikan di darat dalam bentuk kelompok seperti perikanan berbasis budidaya. Namun, itu belum jadi alternatif utama," demikian Budi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

purwakarta
Editor : Ajijah
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top