Jawa Barat - Bisnis.com
Rabu, 21 Februari 2018

PILGUB JABAR 2018: Kisah Blusukan Dedi Sejak 1999

Wisnu Wage Kamis, 15/02/2018 09:58 WIB
PILGUB JABAR 2018: Kisah Blusukan Dedi Sejak 1999
Dedi Mulyadi

Bisnis.com, BANDUNG--Calon Wakil Gubernur Jawa Barat Dedi Mulyadi hadir dalam kegiatan 'Nada dan Dakwah' yang digelar warga Desa Citalang, Tegalwaru, Purwakarta.

Wilayah tersebut merupakan salah satu bagian dari daerah pemilihan Dedi Mulyadi saat mencalonkan diri sebagai Anggota DPRD Purwakarta Tahun 1999. Kecamatan Plered, Tegalwaru dan Maniis adalah daerah binaan kader terbaik Nahdlatul Ulama Purwakarta tersebut saat itu.

"Saya tidak akan pernah melupakan daerah ini, karena dari sinilah saya berangkat. Saya berhasil menjadi Anggota DPRD Purwakarta karena suara masyarakat daerah ini. Satu kali menjadi Wakil Bupati Purwakarta. Saya dua kali menjadi Bupati Purwakarta pun karena dukungan masyarakat," kata Dedi, Rabu (14/2) malam, di Lapangan Desa Citalang.

Di daerah yang terkenal sebagai basis massa religius ini pula, Dedi mencetuskan program 'Gempungan di Buruan Urang Lembur'. Sebuah program yang belakangan dikenal dengan istilah 'Blusukan'.

"Tokoh di sini, Pak Haji Sobari dulu selalu mendampingi saya menginap di tajug (mesjid kecil) dan rumah warga. Saya mendengarkan keluhan dan aspirasi mereka semalaman, sambil mengobrol dan ngopi," lanjutnya.

Sebagai kader Nahdlatul Ulama, kata Dedi, ia terinspirasi untuk melakukan 'blusukan' karena amanat Sunan Gunung Jati. Dalam sabdanya jelang wafat, sunan yang bernama asli Syarif Hidayatullah itu mengamanatkan agar umat memperhatikan mesjid dan fakir miskin.

"Kanjeng Sunan Gunung Jati sebelum wafat mengatakan, titip tajug (mesjid kecil) dan fakir miskin. Maka pola saya dulu bukan pidato, tapi langsung bekerja. Sehingga, keluhan masyarakat miskin terjawab saat itu juga," ujarnya.

Melalui cara ini, lanjut Dedi, kadar religiusitas sebuah daerah dapat terukur secara objektif. Penyediaan pelayanan prima dari pelayanan masyarakat untuk warga merupakan ukuran religiusitas itu sendiri.

"Karena kepemimpinan itu amanah, seorang pemimpin harus bekerja untuk melayani. Misalnya, aparat desa di sini mengantarkan warga yang sakit ke rumah sakit, tanpa memungut biaya karena sudah dibayar oleh Negara. Itulah sejatinya religius," tegasnya.

Kondisi daerah yang bersih dan tertata masih menurut Dedi, menjadi salah satu indikator religiusitas. Pasalnya, tidak ada satu Agama pun yang ajarannya mengabaikan kebersihan dan keindahan.

"Jadi, masyarakat yang teratur itu ya masyarakat religius. Masyarakat yang lingkungannya bersih itu adalah masyarakat religius, masyarakat yang kampung dan kotanya tertata dengan baik itu masyarakat religius," pungkasnya.

Apps Bisnis.com available on: