Jawa Barat - Bisnis.com
Rabu, 19 Desember 2018

Kios-Pos Permudah Transaksi E-Commerce Dan Logistik

Ajijah Selasa, 13/02/2018 12:35 WIB
Kios-Pos Permudah Transaksi E-Commerce dan Logistik
(Kiri ke kanan) Direktur Jasa Kurir PT Pos Indonesia (Persero) Agus F Handoyo, Direktur Utama PT Kioson Komersial Indonesia Tbk Jasin Halim, Direktur PT Narindo Solusi Komunika Bernard Martian, dan Direktur Jasa Keuangan PT Pos Indonesia (Persero) Ihwan Sutardianta usai penandatanganan perjanjian kerja sama Kios-Pos
Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA - PT Pos Indonesia (Persero) bekerjasama dengan PT Kioson Komersial Indonesia Tbk meluncurkan layanan Kios-Pos untuk mempermudah masyarakat dalam melakukan transaksi e-commerce dan logistik. 

Layanan Kios-Pos ini memungkinkan mitra Kioson untuk menyediakan layanan layaknya agen pos seperti halnya jasa kurir dan pembayaran atau payment. Pemilik kios-kios mikro yang ada di berbagai lokasi, termasuk daerah-daerah kecil di Indonesia, kini memiliki peluang untuk menambah penghasilannya.

Direktur Teknologi dan Informasi PT Pos Indonesia (Persero) Charles Sitorus menyambut baik kerja sama dengan Kioson dalam memberdayakan mitra pelaku usaha mikro lewat berbagai layanan terpadu bersama Pos Indonesia.

Pos Indonesia, katanya, mengemban misi untuk menjadi tulang punggung utama bisnis e-commerce di Indonesia sesuai dengan Paket Kebijakan Jilid 14 tentang E-commerce oleh pemerintah.

"Penting bagi kami untuk secara selektif memilih mitra yang terpercaya, mempunyai potensi bisnis jangka panjang dan tentunya memberi manfaat bagi masyarakat. Karenanya, kami senang bisa bekerja sama dengan Kioson yang telah memiiki 30.000 mitra di seluruh Indonesia,” tutur Charles.

Melalui kerja sama ini, baik konsumen dan pedagang e-commerce juga akan diuntungkan karena kemudahan mengakses barang kebutuhan.

“Nantinya, para mitra Kioson akan menjadi bagian dari sistem logistik Pos Indonesia terutama bagipelanggan e-commerce. Hal ini akan membuat pelanggan e-commerce dari kota lapis kedua menjadi lebih mudah dalam membeli barang,” ujarnya.

Sebagai salah satu bagian edukasi, kerja sama ini juga disusun dengan tujuan membangun rasa percaya dan menarik minat masyarakat lapis kedua terhadap layanan e-commerce, Kioson mengunakan dua pendekatan strategis.

Pertama, memperluas ruang usaha mitra kios melalui Kios-Pos untuk membantu meningkatkan pendapatan. Kedua, memperkuat infrastruktur logistik lewat kerjasama dengan asset network milik Pos Indonesia.

“Kami meyakini dengan mengedepankan inisiatif untuk memberikan daya ungkit ke usaha mitra kios Kioson, maka secara tidak langsung akan memberikan dampak positif bagi end-user (pelanggan kios)."

Kios-Pos memungkinkan masyarakat sekitar bisa mengakses layanan e-commerce dan logistik langsung di kios-kios terdekat di lingkungan rumah masyarakat.

"Kombinasi dua inisiatif ini diharapkan bisa memupuk rasa percaya masyarakat akan layanan digital dan e-commerce. Dalam jangka panjang, kami berharap bisa ikut membantu meningkatkan kesejahteraan masyarakat,” tutup Jasin.

Sementara itu, Direktur Utama Kioson Jasin Halim mengungkapkan selama ini, logistik masih menjadi permasalahan di berbagai kota di Indonesia. Diantaranya adalah kurangnya jangkauan yang luas dari penyelenggara bisnis jasa kurir.

"Melalui mitra Kioson yang lokasinya terdaftar dan bekerja sama dengan Pos Indonesia, masyarakat akan lebih mudah mengirim dan mengambil barang tanpa khawatir salah alamat. Sehingga ini akan dapat memudahkan proses pengiriman. Bagi mitra Kioson, hal ini merupakan peluang bisnis tambahan bagi kiosnya,” ujarnya.

Adanya Kios-Pos ini menurut Jasin sejalan dengan komitmen Kioson dalam menjembatani underserved market dengan dunia digital, sehingga bisa mendorong kepercayaan masyarakat terhadap dunia digital.

Selain memanfaatkan diri sebagai pusat layanan kantor pos dan pusat pengambilan-pengantaran barang e-commerce, para mitra Kioson yang saat ini sudah berjumlah lebih dari 30.000 mitra juga bisa memanfaatkan kantor pos untuk top-up penjualan pulsa.

“Selama ini, salah satu yang menghambat bisnis pengusaha kios dalam berjualan pulsa adalah pasokan. Dengan adanya kerja sama ini, bila pedagang kios sudah kehabisan pulsa untuk dijual, mereka bisa langsung mendatangi kantor pos terdekat untuk melakukan top up. Tidak perlu menunggu ada orang yang datang ke kios mereka,” kata Jasin Halim.