Jawa Barat - Bisnis.com
Sabtu, 17 November 2018

Penerus Dedi Harus Lanjutkan Program 'Gempungan Di Buruan Urang Lembur'

Wisnu Wage Jum'at, 02/02/2018 12:10 WIB
Penerus Dedi Harus Lanjutkan Program 'Gempungan di Buruan Urang Lembur'
Dedi Mulyadi

Bisnis.com,PURWAKARTA--Masa jabatan Bupati Purwakarta yang akan berakhir pada Maret 2018 memunculkan kekhawatiran di kalangan para pegawai di kabupaten tersebut. 

Mereka khawatir program unggulan di Purwakarta terganggu bahkan mangkrak. Diantaranya, program berbasis pelayanan masyarakat, 'Gempungan di Buruan Urang Lembur'.

Hal ini diungkapkan oleh Abas Basyuni salah seorang pegawai di Kecamatan Darangdan. 

"Saya sih berharap program gempungan terus berjalan karena ini efektif melayani warga. Semoga Bupati Purwakarta yang baru nanti mau melanjutkan," ujar pria paruh baya itu, Jumat (2/2/2018).

Program gempungan, kata Abas, memberikan akses langsung kepada warga Purwakarta untuk mendapatkan pelayanan. Warga tidak perlu repot mengantre di loket-loket dinas karena petugas dinas datang langsung menemui warga.

"Pekerjaan kami sebagai pegawai juga terbantu. Kami kan punya target dalam bekerja, pemenuhan target itu mudah tercapai karena program gempungan. Kami tidak perlu menunggu warga datang ke kantor karena kami yang mendatangi mereka," katanya.

Sebagaimana diketahui, para petugas dinas dari leading sector pelayanan publik setiap dua kali dalam seminggu turun langsung ke lapangan. Warga yang sudah berkumpul di kantor atau lapangan desa dilayani berbagai kebutuhannya.

Berbagai macam pelayanan diberikan secara gratis mulai dari dokumen kependudukan, izin usaha sampai keluhan kesehatan.

"Kami lega karena masyarakat di pelosok kampung bisa mendapatkan pelayanan," tandasnya.

Jalan Hidup di Gempungan

Sementara itu, Bupati Purwakarta Dedi Mulyadi mengatakan, gempungan (berkumpul bersama warga.red) sudah menjadi jalan hidup bagi dirinya. Sebab, melalui kegiatan tersebut banyak keluhan warga yang mendapatkan solusi penyelesaian.

"Gempungan itu jalan hidup saya. Kita tidak hanya bicara tentang kebutuhan publik, tetapi kita juga memberi solusi atas kebutuhan itu. Saya rutin melakukan itu sejak lama," katanya.

Berbagai kasus, lanjut Dedi, sudah ia temukan saat melaksanakan kegiatan tersebut. Kasus tersebut mulai dari keluhan seorang 'paraji' (dukun beranak.red) hingga bocah bernama Karna yang hari ini sudah menjadi juragan ternak.

"Emak paraji di Cijunti kini bisa menikmati jalan hotmix yang dimintanya. Terus, Karna di Cigelam, bocah yang gak sekolah itu kini sudah menjadi juragan domba. Kebahagiaan mereka itu menjadi kebahagiaan lahir batin bagi saya," ujarnya.