Jawa Barat - Bisnis.com
Kamis, 21 Juni 2018

Pemkot Bandung Akan Bantu Pembangunan Pusat Latihan Persib

Ilham Budhiman Minggu, 28/01/2018 09:27 WIB
Pemkot Bandung akan Bantu Pembangunan Pusat Latihan Persib
(bisnis/jabar.com)

Bisnis.com, BANDUNG - Pemerintah Kota Bandung akan membantu PT Persib Bandung Bermartabat (PT PBB) membangun pusat latihan yang tak jauh dari Stadion Gelora Bandung Lautan Api (GBLA).

Hal tersebut diungkapkan Sekretaris Daerah Kota Bandung Yossi Irianto di Balai Kota Bandung, belum lama ini.

Selain pusat latihan, PT. PBB juga sedang merencanakan pembangunan komplek wisma atlet di kawasan yang sama. PT. PBB telah menyiapkan lahan seluas 8 hektare untuk pembangunan fasilitas tersebut.

Untuk itu, Pemerintah kota Bandung mengimbau kepada PT. PBB agar segera mengurus legalitas pembangunan, terutama penegasan status lahan karena lokasi pembangunan berada di perbatasan antara Kota Bandung dan Kabupaten Bandung.

“Nanti juga akan kita bantu koordinasi dengan Pemerintah Kabupaten Bandung dan BPN (Badan Pertanahan Nasional),” kata Yossi dikutip dalam keterangan resmi, Minggu (28/1).

Yossi menekankan bahwa fasilitasi dari Pemerintah Kota Bandung merupakan wujud dari partisipasi pemerintah dalam meningkatkan kualitas Persib.

Sebab, kata dia, berdasarkan sejarahnya PT. PBB berdiri dengan kontribusi 51% aset milik Pemerintah Kota Bandung.

“PT PBB juga salah satu aset itu. Karena dulu saat pendirian PT PBB ada aspirasi publik Kota Bandung dan Jawa Barat agar tidak kehilangan Persib berpindah ke kota lain,” ujar Yossi.

Yossi yang juga mantan manajer Persib itu menuturkan, fasilitas latihan tersebut diperlukan karena stadion GBLA yang semula dirancang untuk Persib kerap digunakan untuk even-even besar.

Seperti tahun ini, GBLA akan digunakan even Asian Games 2018 pada Agustus mendatang. Sehingga berpengaruh terhadap jadwal latihan Persib.

“Ini beririsan dengan penjadwalan Persib. Memang ada keluhan dari PT PBB. Kalau ini tidak boleh digunakan, bagaimana nanti jadwal persib, jadi keberatan,” ungkap Yossi.

Sementara itu, Lapangan Sidolig yang selama ini dijadikan tempat latihan oleh Persib dipandang sudah tidak representatif lagi. Selain karena fasilitas yang belum sepenuhnya memadai, kadar polutan di pusat kota itu juga dipandang kurang baik untuk latihan Persib. Nantinya, lapangan tersebut akan diperuntukkan bagi klub amatir.

“Lapang Sidolig itu tadinya untuk amatir. Kalau untuk level amatir sudah representatif, jauh di atas rata rata, karena tidak setiap kabupaten/kota punya itu,” katanya.

Kendati begitu, lapangan tersebut kini masih dikelola oleh PT. PBB, termasuk perawatan dan penggunaannya. “Ke Pemkot Bandung Cuma bayar retribusi saja, sewa,” tambah Yossi.