Jawa Barat - Bisnis.com
Minggu, 17 Desember 2017

Dedi Mulyadi:Airlangga Hartarto Didukung Jokowi Gantikan Novanto

Wisnu Wage Minggu, 26/11/2017 15:57 WIB
Dedi Mulyadi:Airlangga Hartarto Didukung Jokowi Gantikan Novanto
Partai Golkar

bisnis.com,BANDUNG--Pasca penahanan Ketua Umum Golkar Setya Novanto oleh KPK terkait dugaan korupsi e-ktp, sejumlah kader menginginkan pergantian kepemimpinan agar citra partai tak semakin jatuh menjelang pemilihan umum 2019.

Nama Koordinator Bidang Ekonomi DPP Partai Golkar Airlangga Hartarto disebut-sebut sebagai pengganti Novanto. Saat ini ia telah mengantongi restu dari Jokowi terkait pencalonannya sebagai ketua golkar di Musyawarah Nasional Luar Biasa (Munaslub).

Pernyataan tersebut diketahui oleh Ketua DPD I Golkar Jawa Barat Dedi Mulyadi melalui sambungan telepon dengan Menteri Sekretaris Negara Pratikno.

“Airlangga Hartarto kemarin sudah bertemu presiden berdasarkan pembicaraan saya melalui telepon dengan Pak Pratikno menyatakan bahwa presiden mendukung penuh Pak Airlangga Hartarto untuk maju di munaslub,” katanya dalam rilis Golkar Jabar, Minggu (26/11/2017).

Lanjutnya, bagi Dedi usulan munaslub tersebut merupakan respon dari pendapat rakyat yang menginginkan adanya pembenahan pada partai beringin. “Kita ini menangkap aspirasi yang tumbuh di masyarakat untuk melakukan perubahan dari sisi koridor organisasi,” ucap Dedi

Dewan Penasihat MKGR Kosgoro Gandung Pardiman menyatakan bahwa kader daerah terus berupaya mendorong partai untuk sesegera mungkin melakukan munaslub. Sebab ia berharap melalui munaslub keadaan golkar dapat menjadi lebih baik.

 “Kami dari kader daerah..berusaha mendorong bagaimana golkar lebih baik. Maka munaslub itu tidak bisa ditawar-tawar lagi,” kata Pardiman.

Sebelumnya, Peneliti senior CSIS J Kristiadi menilai Setya Novanto seharusnya memikirkan nasib partai golkar. Sebab melihat surat yang dikirimkan Novanto kepada Dewan Pimpinan Pusat (DPP) hanya mementingkan dirinya sendiri.

"Novanto harus mundur kalau dia mau Golkar di masa akan datang lebih baik, dan saya kira bisa menjadi pupuk yang akan menyuburkan Golkar sebagai partai besar, kalau dia bertahan berarti dia menggali kubur untuk menguburkan Golkar sendiri," kata Kristiadi, di kantor PARA Syndicate, Jalan Wijaya Timur, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Jumat (24/11/2017)

Apps Bisnis.com available on: