Jawa Barat - Bisnis.com
Senin, 25 September 2017

Babak Belur, Twitter Merugi US$116 Juta

Newswire Jum'at, 28/07/2017 11:12 WIB
Babak Belur, Twitter Merugi US$116 Juta
Twitter
Pixabay

Bisnis.com, JAKARTA - Harga saham Twitter anjlok akibat kinerja buruk perusahaan media sosial itu pada triwulan kedua tahun ini sehingga perusahaan ini dikhawatirkan tidak akan bisa menyaingi Facebook yang kinerja keuangannya justru semakin mengkilat.

Twitter, yang kesulitan berpacu dalam dunia media sosial yang bergerak kencang ini, menelan rugi bersih US$116 juta pada triwulan kedua tahun ini, atau lebih besar dibandingkan dengan rugi US$107 juta pada periode sama tahun lalu.

Lebih parah lagi, pengguna aktif bulanan Twitter tak berubah pada 328 juta pengguna dari angka triwulan pertama tahun ini, dan hanya naik 5% dibandingkan periode sama tahun sebelumnya.

Pendapatan juga terpangkas 5% dibandingkan dengan tahun lalu menjadi US$574 juta, sedangkan pendapatan iklan turun 8% menjadi US$489 juta.

Akibatnya, harga saham Twitter anjlok 14,1% pada US$16,84 per saham.

Kinerja negatif Twitter itu berbanding terbalik dengan Facebook yang sehari sebelumnya mengumumkan kenaikan 71% laba triwulan keduanya menjadi US$3,9 miliar, berkat sokongan iklan yang disalurkan kepada dua miliar penggunanya.

Analis Trip Chowdhry pada Global Equities Research memperkirakan harga saham Twitter akan terus anjlok sampai US$10 per saham ke bawah karena perusahaan ini gagal menarik pasar di tengah dominasi Facebook.

Lou Kerner, pendiri Social Internet Fund, juga memperkirakan Twitter menghadapi masa depan yang kian suram, yang berbalikkan dengan Facebook.

"Rata-rata, sekitar sepuluh tahun setelah diciptakan, rata-rata pengguna Facebook masih mengabiskan waktu yang lebih banyak di Facebook dibandingkan sebelumnya. Sedangkan keterkaitan pengguna dengan Twitter sudah jatuh," kata Kerner seperti dikutip AFP.

Apps Bisnis.com available on: