Jawa Barat - Bisnis.com
Senin, 21 Agustus 2017

Sekarang 'Kota Mati' Chernobyl Punya Hostel

Ihya Ulum Aldin Selasa, 13/06/2017 16:50 WIB
Sekarang 'Kota Mati' Chernobyl Punya Hostel
31 tahun setelah ledakan reaktor nukril, Pemerintah Ukraina membuka sebuah hostel di "kota mati" tersebut
Deutsche Welle

Bisnis.com, CHERNOBYL - Pada 26 April 1986, reaktor nuklir nomor empat di Chernobyl, Ukraina, meledak. Bencana ini menyebabkan ratusan ribu orang mengungsi dari kota Chernobyl untuk jangka waktu yang panjang.

31 tahun setelah bencana itu, Pemerintah Ukraina membuka sebuah hostel di zona pencemaran Chernobyl, seperti dilansir oleh Deutsche Welle. Hal ini mampu memberi kesempatan kepada wisatawan untuk menjelajahi pusat bencana nuklir terburuk itu.

Saat ini, terdapat 50 tempat tidur untuk wisatawan di bekas asrama Soviet yang terletak sekitar 15 km dari lokasi ledakan reaktor di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Chernobyl.

"Kami merencanakan perluasan untuk menampung 102 orang," kata administrator hostel tersebut, Svetlana Grishchenko.

Wisatawan pertama yang datang ke hostel tersebut berasal dari Amerika Serikat, Selandia Baru dan Denmark. Saat berwisata ke Chernobyl, wisatawan diwajibkan didampingi oleh pemandu tur khusus wisata "kota mati" ini.

Untuk dapat berkunjung ke kota tak berpenghuni tersebut, Pemerintah Ukraina mengeluarkan izin untuk kunjungan singkat dan harus memiliki izin khusus, lapor Deutsche Welle.

Ledakan di pabrik nuklir tersebut, memuntahkan awan debu yang mengandung radioaktif dan menyebar di sebagian besar Eropa Timur.

Selang beberapa bulan, sebuah pelindung beton dipasang agar debu radioaktif tidak menyebar. Tahun lalu, pelindung tersebut diperkuat menjadi kubah baja.

Apakah Anda tertarik untuk menginap di "kota mati" ini?

Apps Bisnis.com available on: