Jawa Barat - Bisnis.com
Jum'at, 09 Desember 2016

Setelah Kecelakaan Pesawat, Chapecoense Bakal Bangun Lagi Tim

Newswire Rabu, 30/11/2016 16:44 WIB
Setelah Kecelakaan Pesawat, Chapecoense Bakal Bangun Lagi Tim
Tiga orang skuad Chapecoense tersisa setelah hampir seluruh pemain & ofisial tim jadi korban kecelakaan pesawat di Kolombia (facebook)

SAO PAULO--Wakil presiden klub Brazil Chapecoense berjanji untuk membangun ulang tim dan kembali bermain tahun depan, setelah kecelakaan pesawat terbang di Kolombia menewaskan hampir seluruh skuad mereka.

Kecelakaan udara terburuk di Kolombia dalam dua dekade ini hanya menyisakan lima orang yang selamat ketika tim terbang untuk menghadapi Atletico Nacional dari Medellin pada leg pertama final Piala Sudamericana, kompetisi klub Amerika Selatan yang sepadan dengan Liga Europa.

Wakil presiden klub Ivan Tozzo mengatakan kepada situs Globoesporte Brazil, bahwa ia berniat membangun ulang Chapecoense dan kembali bermain di Liga Brazil tahun depan.

"Kami akan harus merestrukturisasi klub, mendatangkan pemain-pemain baru, melakukan banyak pertemuan dan memiliki banyak kesabaran untuk dapat tetap bermain di Brasileiro, turnamen yang sangat penting bagi kami," kata Tozzo.

"Kami berniat meneruskannya pada tahun depan."

Pesawat BAe 146 yang dicarter jatuh sekitar pukul 22.15 waktu setempat pada Senin malam, dengan 68 penumpang dan sembilan kru pesawat. Pesawat itu dilaporkan memiliki masalah-masalah kelistrikan dan mengabarkan situasi darurat beberapa menit sebelumnya ketika mendekati tujuan, kata ofisial bandara Medellin.

Meski pembicaraan mengenai sepak bola telah membungkam para penggemar, pemain, dan ofisial terkait tragdei ini, membuka awal baru bukanlah sesuatu yang asing bagi klub ini.

Chapecoense bukanlah tim yang diperhitungkan pada awal abad ini, namun mereka naik dari divisi keempat ke divisi pertama hanya dalam waktu lima tahun, termasuk dua kali promosi beruntun dalam semusim pada 2012 dan 2013.

Klub kecil dari Chapeco di selatan Brazil ini akan mendapat dukungan untuk kebangkitan mereka dari tim-tim senior lainnya, sekelompok tim yang meminta agar klub itu tidak didegradasi untuk tiga tahun mendatang.

Dalam pernyataan yang dipublikasikan oleh sejumlah klub papan atas negeri itu, termasuk juara liga Palmeiras, para presiden klub juga mengatakan mereka akan meminjamkan pemain-pemain untuk membantu Chapecoense dapat kembali bermain.

"Ini adalah sikap solidaritas minimal yang dapat kami jangkau pada saat ini, namun ini merupakan pertanggungan hasrat yang tulus untuk membangun ulang institusi ini dan bagian itu dari sepak bola Brazil telah hilang hari ini," kata pernyataan tersebut.

Hanya tiga pemain yang terbang ke utara untuk final Piala Sudamericana melawan Atletico Nacional yang selamat dari kecelakaan di pegunungan di luar Medellin.

Tawaran untuk membantu datang ketika klub-klub di seantero Brazil menepikan sejenak rivalitas lamanya untuk memperlihatkan solidaritasnya terhadap tim yang terkena musibah itu.

Bahkan tim-tim yang merupakan musuh bebuyutan bermain dalam balutan warna hijau di stadion-stadion mereka dan mewarnai situs resmi mereka dengan warna hijau pada Selasa malam.

Corinthians, yang sempat mengincar kesempatan untuk mewarnai lapangan mereka dengan warna yang berbeda karena Palmeiras menggunakan kostum warna hijau, mengubah situs resmi mereka menjadi berwarna zamrud.

Atletico Paranaense mengabaikan sejenak rivalitas mereka dengan Coritiba untuk mewarnai stadion mereka dengan warna hijau menggunakan cahaya lampu, untuk menghormati para pemain dan staf Chapecoense.

Di Rio de Janeiro, patung Kristus Sang Penebus disorot warna hijau di atas kota, sedangkan istana kepresidenan di Brasilia juga bermandikan warna hijau, demikian Reuters melaporkan.

Apps Bisnis.com available on:    
Ayo cek artikel "Writing Contest: Hemat Energi Secara Total" berhadiah hampir Rp100 juta yang lolos seleksi tahap awal di sini! Share artikel favorit Anda dan vote sebanyak-banyaknya!
Reader's Choice: Pilih Topik menarik untuk Diulas oleh Harian Bisnis Indonesia. Klik di sini!